Berita Dunia Islam Terdepan

Didukung AS, Yunani serukan resolusi damai sengketa Mediterania

196

Support Us

ATHENA (Arrahmah.com) – Amerika Serikat dan Yunani pada hari Senin (28/9/2020) menyerukan penyelesaian damai sengketa maritim di Mediterania timur ketika Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memulai perjalanan dua hari ke Yunani di tengah meningkatnya ketegangan regional atas sumber daya energi.

Sekutu NATO, Yunani dan Turki, yang berselisih tentang berbagai masalah, telah sepakat untuk melanjutkan pembicaraan eksplorasi atas klaim maritim yang disengketakan menyusul ketegangan berminggu-minggu yang memuncak pada tabrakan antara kapal perang mereka.

“Amerika Serikat dan Yunani .. menegaskan kembali keyakinan mereka bahwa masalah pembatasan maritim harus diselesaikan secara damai sesuai dengan hukum internasional,” kata Amerika Serikat dan Yunani dalam pernyataan bersama setelah Pompeo bertemu dengan mitranya dari Yunani Nikos Dendias.

Kedua negara juga siap menggunakan “semua cara yang tepat” untuk menjaga stabilitas regional, kata mereka setelah bertemu di kota Thessaloniki, Yunani utara.

Pompeo sebelumnya mengatakan Amerika Serikat “sangat prihatin” tentang tindakan Turki di Mediterania timur.

Berita Terkait

Ankara membuat marah Athena bulan lalu dengan mengirim kapal survei seismik ke perairan yang disengketakan, dikawal oleh kapal perang, memetakan wilayah laut untuk kemungkinan pengeboran minyak dan gas di daerah yang dianggap kaya akan sumber daya energi.

Turki kemudian menarik kembali kapal itu, mengatakan ingin memberi kesempatan diplomasi.

Mempersulit situasi geopolitik di kawasan itu, Turki telah menandatangani kesepakatan demarkasi maritim dengan Libya yang bertentangan dengan kesepakatan saingan antara Yunani dan Mesir.

Amerika Serikat berharap dapat membangun hubungan energinya dengan Yunani, yang berupaya menjadi pusat energi di Balkan dan membantu Eropa untuk mendiversifikasi sumber energinya.

Athena sudah mengimpor gas alam cair (LNG) ke AS dalam jumlah besar. Mereka sedang mengembangkan unit penyimpanan dan regasifikasi LNG terapung di lepas pelabuhan Alexandroupolis, yang diharapkan menyalurkan gas ke Bulgaria dan dari sana ke Eropa tengah pada awal 2023.

Yunani menjual saham mayoritas di pelabuhan Alexandroupolis dan juga mencari investor untuk mengoperasikan sebagian dari fasilitas pelabuhan Kavala di Yunani utara. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah