Berita Dunia Islam Terdepan

Kairo berangus demonstrasi anti-Sisi, ratusan ditangkap dengan label 'teroris'

556

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Setidaknya satu pengunjuk rasa dilaporkan tewas di Mesir pada hari Jumat (25/9/2020), menurut para aktivis, setelah ribuan orang menentang tindakan keras aparat polisi untuk berdemonstrasi melawan pemerintah Presiden Abdel Fattah el-Sisi selama enam hari berturut-turut.

Protes langka – yang dijuluki oleh para demonstran sebagai “Jumat penuh amarah” – terjadi di seluruh kota, kota kecil, dan daerah pedesaan di Mesir setelah sholat Jum’at, termasuk di ibu kota, Kairo, dan Giza, Damietta di Delta Nil dan Luxor di Mesir selatan.

Sebuah video yang beredar di media sosial menunjukkan pengunjuk rasa di lingkungan Helwan Kairo meneriakkan: “Katakan dengan keras dan jangan takut, Sisi harus turun”, sementara yang lain menunjukkan pengunjuk rasa membakar ban untuk memblokir jalan di Giza. Dalam klip ketiga, puluhan demonstran dan polisi anti huru hara bersiap di kota Damietta sebelum polisi menyerang kerumunan demonstran, menyebabkan orang-orang berpencar ke segala arah.

Satu video yang diambil di desa Kafr Saad di Damietta menunjukkan polisi memegang senjata ketika mereka berusaha membubarkan pengunjuk rasa.

Di desa al-Blida di Giza, Sami Wagdy Bashir yang berusia 25 tahun tewas dalam protes tersebut, menurut al-Mawkef al-Masry, halaman Facebook yang dioperasikankan oleh aktivis Mesir. Tiga lainnya terluka dalam penembakan yang sama, kata kelompok hak asasi manusia Najda.

Mohamed Ali, tokoh oposisi terkemuka dan mantan kontraktor militer yang tinggal di pengasingan, menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Bashir.

Di beberapa daerah, protes berlanjut hingga larut malam.

Beberapa orang ditangkap, kantor berita Associated Press (AP) melaporkan, mengutip sumber keamanan.

Gelombang demonstrasi anti-pemerintah terbaru dipicu oleh keputusan Sisi untuk menghancurkan apa yang disebutnya konstruksi ilegal di seluruh negeri. Banyak lingkungan yang terkena dampak menampung beberapa komunitas termiskin di negara itu, banyak yang telah menderita karena ekonomi sulit, diperparah oleh lockdown virus corona. Demonstrasi juga terjadi setahun setelah gerakan protes terbatas inisiatif Ali, yang menuduh pemerintah membuang-buang uang untuk proyek-proyek konstruksi mewah.

Protes tahun lalu memicu tindakan keras yang luas, dengan Amnesti Internasional mengatakan sedikitnya 4.000 orang telah ditangkap.

Protes menjadi sangat jarang terjadi di Mesir di bawah Sisi, yang melarang demonstrasi ilegal setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2013 pasca penggulingan Presiden Mohamed Morsi.

Menjelang protes hari Jumat (25/9), Ali meminta rakyat Mesir untuk turun ke jalan lagi dalam sebuah video yang diposting di Facebook, mengatakan: “Ini adalah kesempatan kita untuk membebaskan negara kita.”

Dalia Fahmy, profesor ilmu politik di Universitas Long Island yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan kesengsaraan ekonomi memainkan peran utama dalam protes yang sedang berlangsung.

Memperhatikan bahwa 70 persen dari 98 juta penduduk Mesir hidup di ambang atau di bawah garis kemiskinan, dia mengatakan kepada Al Jazeera: “Itu adalah situasi yang tidak dapat diterima… orang-orang ditangkap atas tuduhan terorisme karena mereka melakukan protes.”

Minggu ini, ketika protes kecil dan tersebar meletus di sebagian besar provinsi miskin dan pedesaan, pasukan keamanan melakukan tindakan represif, menahan setidaknya 150 orang dengan tuduhan menjadi anggota organisasi “teroris”, menyebarkan berita palsu dan penyalahgunaan media sosial, Khaled Ali , seorang pengacara yang bekerja dengan para tahanan, mengatakan dalam sebuah posting di Facebook.

Para tahanan termasuk 14 anak di bawah umur, kata Belady Center for Rights and Freedoms di Facebook, dengan yang termuda berusia 14 tahun.

Ada laporan penangkapan lebih lanjut pada hari Jumat (25/9). AP, mengutip pejabat keamanan yang tidak disebutkan namanya, mengatakan setidaknya 10 orang ditangkap di desa Shata di Damietta dan empat lainnya ditangkap di kota selatan Luxor.

Kementerian dalam negeri Mesir belum secara terbuka mengakui melakukan penangkapan.

Sahar Aziz, profesor hukum di Universitas Rutgers di AS, mengatakan penting untuk dicatat bahwa protes saat ini tidak dipimpin oleh kelompok oposisi mana pun.

“Mereka tidak terorganisir karena tindakan keras terhadap semua jenis kegiatan kolektif sangat memprihatinkan. Anda tidak dapat memobilisasi massa melalui Facebook, Anda tidak dapat memprotes – ada undang-undang yang melarangnya. Mereka telah melakukan penahanan preventif dan terkadang penculikan. Jadi sinyal dan pesannya sangat jelas – jika anda mencoba untuk memobilisasi atau menentang pemerintah, atau menyuarakan oposisi anda, maka pemerintah akan menindak, ”katanya kepada Al Jazeera.

“Rezim Sisi telah memperjelas bahwa ia memiliki kebijakan toleransi nol terhadap oposisi dan perbedaan pendapat. Yang harus kita antisipasi lebih banyak sama.

“Pertanyaan sebenarnya adalah apakah orang Mesir bersedia menghadapi kematian dengan keluar dan memprotes? Dengan kata lain, hidup mereka sangat menyedihkan sehingga mereka akan menghadapi kemungkinan nyata untuk dibunuh atau dipenjara seumur hidup jika memprotes, atau mereka harus terus bertahan dan menderita dalam kondisi ekonomi yang sangat buruk. ”

Sementara itu, outlet berita pro-pemerintah Mesir pada hari Jumat (25/9) membanjiri situs mereka dengan gambar jalanan kosong dan lingkaran lalu lintas di seluruh negeri “tanpa demonstrasi”.

Media yang dikelola pemerintah menuduh Morsi yang dilarang Ikhwanul Muslimin, dicap sebagai “organisasi teroris”, membesar-besarkan jumlah pemilih dan mengobarkan “kekacauan” untuk merusak stabilitas negara. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah