Berita Dunia Islam Terdepan

UEA - 'Israel' bentuk kekuatan bersama perangi ancaman siber

118

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab dan Zionis ‘Israel’ siap hadapi ancaman bersama terhadap jaringan online nasional mereka, kepala keamanan dunia maya ‘Israel’ mengatakan pada hari Kamis (24/9/2020) dalam diskusi publik yang jarang terjadi tentang kerja sama potensial dengan mitranya setelah normalisasi, Reuters melaporkan.

Pembentukan hubungan resmi ‘Israel’-UEA selama sebulan terakhir – sebagian didorong oleh kekhawatiran umum tentang Iran – memicu kesibukan kesepakatan bilateral, termasuk tentang teknologi dunia maya, yang menjadi salah satu andalan ekspor ‘Israel’ utama bernilai $ 6,5 miliar pada 2019.

“Kami terancam oleh ancaman yang sama… karena sifat wilayahnya, karena sifat hubungan baru kami yang ‘terbuka’ dan karena kami – yang kuat secara ekonomi dan teknologi,” Igal Unna, kepala Direktorat Siber Nasional ‘Israel’, mengatakan kepada rekan UEA-nya Mohamed al-Kuwaiti dalam konferensi online.

“Kami melihat hal-hal dalam kemajuan yang cepat dan saya sangat optimis bahwa kami memiliki banyak kesamaan dan banyak hal untuk dibagikan.”

Berita Terkait

Kuwaiti menggambarkan UEA berpotensi memperoleh sabotase online termasuk serangan ransomware saat mengembangkan ranah digitalnya. Dia mempromosikan gagasan kerja sama internasional – termasuk dalam latihan bersama – dalam pertahanan dunia maya.

“‘Israel’ sangat terkenal di bagian teknologi dan itu akan sangat membantu,” kata Kuwaiti.

Doron Hadar, komandan unit negosiasi krisis militer ‘Israel’, mengatakan selama konferensi bahwa menangani serangan ransomware adalah “bukan ‘situasi menang / kalah’, ini adalah situasi ‘kalah / kalah’. Jadi (dengan) negosiasi dan dialog yang tepat… anda akan mengelola situasi dan anda akan bertahan.”

Kuwaiti menggambarkan normalisasi dengan ‘Israel’ sebagai “langkah maju” bagi pemerintah UEA karena mengejar hal-hal seperti pemerintahan cerdas dan teknologi kecerdasan buatan. UEA menilai pasar keamanan sibernya $ 490 juta tahun lalu.

Baik Kuwaiti maupun Unna tidak secara eksplisit menyebutkan ancaman terhadap negara mereka. ‘Israel’ di tempat lain menggambarkan dirinya seperti dalam perang dunia maya dengan musuh bebuyutan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.