Berita Dunia Islam Terdepan

Protes anti-Sisi kembali kambuh di Mesir

517

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Mesir bersiap untuk hari protes lainnya ketika kemarahan atas korupsi dan kondisi kehidupan yang memburuk meningkat.

Seruan untuk demonstrasi telah berlipat ganda dalam beberapa hari terakhir, dengan para aktivis mendesak partisipasi dalam apa yang mereka sebut sebagai demonstrasi “kemarahan Jumat”.

Gelombang protes terbaru datang setelah Mohamed Ali, mantan kontraktor militer yang tinggal di pengasingan, pekan lalu meminta orang-orang turun ke jalan, memperingati gerakan serupa untuk perubahan tahun lalu.

Sejak itu, beberapa protes telah digelar, terutama di Giza dan Beni Suef. Gambar yang diposting di media sosial menunjukkan para demonstran memegang poster dan meneriakkan slogan-slogan menentang Presiden Abdel Fattah el-Sisi.

Beberapa video yang menunjukkan pasukan keamanan menembakkan peluru tajam untuk membubarkan massa juga diunggah secara online, lansir Al Jazeera, Jumat (25/9/2020).

Aparat keamanan mencoba untuk mencegah gelombang protes terbaru dengan meluncurkan kampanye penangkapan yang melibatkan tokoh politik seperti pemikir politik sayap kiri Amin al-Mahdi.

Pengguna media sosial juga melaporkan kafe-kafe terpaksa tutup selama seminggu terakhir.

Menurut situs berita independen Mada Masr, setidaknya 150 orang telah muncul di hadapan jaksa keamanan negara, termasuk 14 anak di bawah umur, minggu ini.

Mereka menghadapi tuduhan seperti menjadi bagian dari organisasi “teroris”, menyebarkan berita palsu dan menyalahgunakan media sosial, kata pengacara terdakwa.

Berita Terkait

Mencegah protes

Dalam sebuah pertunjukan perbedaan pendapat yang jarang terjadi, ribuan orang berunjuk rasa di kota-kota di seluruh negeri pada September 2019, menuntut pengunduran diri Sisi menyusul seruan Ali untuk melakukan aksi protes, yang, setelah bekerja dengan militer, menuduh dana publik dihabiskan untuk kesombongan. proyek pribadi presiden, dan rombongan dekatnya.

Sebagai tanggapan, pihak berwenang melancarkan “tindakan keras terbesar” di bawah pemerintahan Sisi kata pengawas hak asasi manusia Amnesti Internasional, menangkap lebih dari 2.300 orang.

Dalam pesan video pekan lalu, Ali meminta pengunjuk rasa untuk tetap berada di luar sampai tuntutan mereka dipenuhi. “Orang Mesir bersatu. Karena cinta untuk rakyat Mesir, rebut kembali negara anda. Jangan serahkan ke tangan Sisi,” katanya. “Jangan pulang. Jika pulang, mereka akan menahan kami. Kami berada di jalanan dan sekarang kami harus tetap di sana.”

Dalam wawancara dengan Al Jazeera awal bulan ini, Ali mengatakan protes tahun lalu berbeda karena para demonstran pulang ke rumah, “yang memudahkan rezim untuk menangkap mereka”.

“Jika lima juta orang turun ke jalan, tidak ada yang akan ditangkap sama sekali”.

Mesir melarang semua demonstrasi yang diklaimnya tidak sah pada tahun 2013 setelah Sisi, sebagai menteri pertahanan, memimpin penggulingan militer atas Presiden yang terpilih secara demokratis Mohamed Morsi setelah demonstrasi massal.

Sejak itu, pihak berwenang Mesir telah memenjarakan dan menuntut ribuan orang, menurut kelompok hak asasi manusia, dengan tindakan keras nasional yang meningkat setelah Sisi pertama kali terpilih pada 2014 dengan 97 persen suara.

Beberapa aktivis Mesir telah memperingatkan bahaya yang ditimbulkan protes terhadap kehidupan para demonstran, mengingat apa yang mereka sebut keamanan ketat oleh pihak berwenang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah