Berita Dunia Islam Terdepan

Jelang pemilihan AS, Pompeo berusaha selesaikan masalah Sudan

89

Support Us

KHARTOUM (Arrahmah.com) – Beberapa minggu menjelang pemilihan presiden Amerika Serikat, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo berlomba untuk membuat terobosan dengan Sudan yang ia harap juga dapat menguntungkan ‘Israel’.

Pemerintah baru yang dipimpin sipil di Sudan dengan segera berusaha untuk dihapus dari daftar hitam AS “negara sponsor terorisme”, dan dipandang oleh Washington sebagai negara yang terbuka untuk menjadi negara Arab terbaru yang mengakui ‘Israel’ – salah satu produk signifikan bagi basis pemilihan Presiden Donald Trump.

“Amerika Serikat memiliki kesempatan sekali dalam satu generasi untuk memastikan bahwa kompensasi akhirnya diberikan kepada para korban serangan teroris yang didukung al-Qaeda tahun 1998 di kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania,” tulis Pompeo dalam sebuah surat kepada para senator. Itu dikonfirmasi oleh sumber kongres, kantor berita AFP melaporkan pada Rabu (23/9/2020).

“Kami juga memiliki cara pandang yang unik untuk mendukung pemerintah transisi yang dipimpin sipil di Sudan yang akhirnya melepaskan diri dari kediktatoran Islam yang sebelumnya memimpin negara itu.”

Sudan adalah satu dari empat negara yang pernah terdaftar sebagai “negara sponsor terorisme” oleh AS. Masuknya Sudan ke dalam daftar ini sangat menghambat investasi bisnis seiring dengan kekhawatiran akan risiko hukum jika berurusan dengan negara tersebut.

Penunjukan tersebut dimulai pada tahun 1993 ketika pemimpin kokoh Omar al-Bashir diklaim mendukung kelompok pejuang bersenjata, termasuk Syaikh Usamah bin Laden, pendiri al-Qaeda, yang melakukan serangan kedutaan yang merenggut lebih dari 200 nyawa.

Washington telah berangsur-angsur berdamai dengan Bashir, yang menyetujui kemerdekaan Sudan Selatan yang sebagian besar beragama Kristen.

Tapi Sudan berubah tahun lalu ketika Bashir digulingkan menyusul gelombang protes yang dipimpin para pemuda. Ekonom berpendidikan Inggris Abdalla Hamdok telah menjadi perdana menteri baru dengan mandat reformis dalam pengaturan transisi dengan militer.

Penghapusan Sudan dari daftar telah ditahan oleh perselisihan atas paket sekitar $ 335 juta yang akan dibayarkan Khartoum sebagai kompensasi kepada keluarga korban dan penyintas serangan kedutaan.

Berita Terkait

Menyelesaikan paket kompensasi “adalah salah satu prioritas tertinggi untuk Departemen Luar Negeri,” kata seorang juru bicara AS kepada AFP.

Dalam suratnya, Pompeo mengatakan “sangat mungkin” bahwa kesepakatan tentang klaim dan penghapusan Sudan dari daftar hitam teror akan selesai pada akhir Oktober – beberapa hari sebelum pemilihan 3 November.

Tetapi Kongres AS juga perlu mengesahkan undang-undang untuk memberikan kekebalan bagi Sudan dari klaim lebih lanjut.

Senat Demokrat terpecah sebagian karena rancangan paket tersebut akan memberikan lebih banyak uang kepada warga AS daripada warga Afrika, yang merupakan mayoritas korban – pengaturan yang beberapa menyebutnya diskriminatif tetapi yang lain mengatakan realistis dan sesuai dengan preseden.

Beberapa legislator AS juga menginginkan diskusi lebih lanjut tentang kompensasi untuk serangan lain oleh al-Qaeda, terutama pemboman tahun 2000 terhadap USS Cole di Yaman.

Sudan telah mengisyaratkan kesediaan untuk terlibat dengan ‘Israel’. Pertemuan inisial terkait hal ini dilakukan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Februari dengan jenderal tertinggi Khartoum, Abdel Fattah al-Burhan, di Uganda.

Pompeo sempat singgah di Khartoum pada akhir Agustus dalam kunjungan pertama ke sana oleh Menteri Luar Negeri AS dalam 15 tahun.

Hamdok, dalam pertemuannya dengan Pompeo, mengatakan pemerintahan transisionalnya, yang akan berkuasa hingga pemilu 2022, tidak memiliki mandat untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Tetapi beberapa pengamat yakin masih ada pergerakan maju dalam kesepakatan ‘Israel’, terutama dengan prospek dikeluarkannya daftar hitam “teror” AS.

Uni Emirat Arab dan Bahrain baru-baru ini menjadi negara Arab terbaru yang mengakui ‘Israel’, dalam apa yang disebut-sebut Trump sebagai kemenangan kebijakan luar negeri. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah