Berita Dunia Islam Terdepan

Trump: Jika Anda mencintai 'Israel', pilih saya!

182

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada orang-orang Yahudi Amerika bahwa dia “mencintai negara mereka” selama ucapan Tahun Baru, memicu kritik bahwa dia menggunakan kiasan anti-Semit.

Menyarankan orang Yahudi memiliki loyalitas ganda antara “Israel” dan negara mereka sendiri dianggap anti-Semit oleh banyak orang.

Saat berbicara dengan para pemimpin Yahudi pada hari raya penting Yahudi Rosh Hashanah, Trump mengalihkan pembicaraan ke kampanyenya untuk terpilih kembali sebagai presiden, dan menekankan pentingnya orang-orang Yahudi memilihnya, memperingatkan jika dia tidak menang maka “Israel dalam masalah besar ”.

Dia berkata dalam panggilan telepon: “Dan saya harus mengatakan ini, apa pun yang dapat Anda lakukan terkait tanggal 3 November akan menjadi sangat penting karena jika kami tidak menang, ‘Israel’ dalam masalah besar.”

Dia melanjutkan: “Apa yang benar-benar membuat saya takjub, dan saya harus memberi tahu Anda karena saya melihat jajak pendapat, bahwa dalam pemilihan terakhir saya mendapat 25% suara Yahudi. Dan saya berkata di sini saya memiliki menantu laki-laki dan seorang putri yang seorang Yahudi, saya memiliki cucu yang cantik yang adalah seorang Yahudi. ”

Berita Terkait

“Ini benar-benar waktu yang sangat penting dalam kehidupan ‘Israel’ dan keselamatan ‘Israel’. Dan kami akan melakukan pekerjaan dengan baik,” klaimnya. “Jika pihak lain masuk semua taruhan dibatalkan. Saya pikir ini akan menjadi cerita yang berbeda. Saya pikir itu akan menjadi sebaliknya. ”

Ini bukan pertama kalinya Trump menyarankan orang-orang Yahudi Amerika memiliki kesetiaan ganda antara AS dan “Israel”, pada tahun 2019 ia menuduh orang-orang Yahudi Amerika yang memilih Demokrat, mereka menunjukkan “ketidaksetiaan yang besar” kepada “Israel” dengan tidak memilihnya dalam pemilihan sebelumnya.

Trump telah mendapatkan reputasi sebagai orang yang sangat pro-“Israel”, termasuk mengakui Dataran Tinggi Golan yang diduduki sebagai wilayah Israel, memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem, meluncurkan “rencana perdamaian” yang akan membuat Palestina hancur menjadi kantong dengan terowongan yang menghubungkan Tepi Barat dan Gaza, dan telah mengawasi normalisasi bersejarah antara negara-negara Arab Bahrain dan UEA dengan “Israel”.

Dia juga dinyatakan “dikirim dari tuhan untuk menyelamatkan ‘Israel’ dari Iran” oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah