Berita Dunia Islam Terdepan

Ikhwanul Muslimin hadapi reorganisasi internal

494

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Pejabat Pembimbing Tertinggi Ikhwanul Muslimin yang baru mengatakan akan melakukan reorganisasi untuk meningkatkan efisiensi dan hubungan.

Berbicara kepada Al-Hiwar TV, Dr Ibrahim Mounir mengatakan bahwa perubahan tersebut mungkin “tampak terburu-buru” karena diumumkan segera setelah pendahulunya Dr Mahmoud Ezzat ditahan di Mesir. Namun, Mounir menjelaskan bahwa perubahan tersebut diputuskan sebelum penahanan Dr Ezzat.

“Keputusan untuk segera mengumumkannya setelah dia ditahan adalah untuk memberi tahu para anggota di Mesir bahwa Ikhwanul masih ada,” kata Mounir, “dan untuk memberi tahu rezim [Mesir] bahwa gerakan itu belum mati.”

Pada saat yang sama, ia membantah klaim mengenai kerja dan organisasi Ikhwan yang muncul karena kurangnya kontak antara beberapa lembaga yang mengikuti kampanye keras menentangnya. Dia menegaskan bahwa tidak ada “pluralitas” dalam proses pengambilan keputusan, dan bahwa kata terakhir atas perbedaan apa pun adalah untuk Dr Ezzat.

Berita Terkait

Pejabat tersebut mengungkapkan bahwa ada komunikasi antara rezim Mesir dan Ikhwanul Muslimin tiga atau empat tahun lalu yang bertujuan untuk rekonsiliasi yang akan memungkinkan anggota yang diasingkan untuk kembali ke rumah dan hidup tanpa diganggu. Mantan Menteri Pertahanan Hussein Tantawi diyakini ada di belakang mereka.

Namun, menurut Mounir, kelompoknya tahu bahwa Presiden Abdel Fattah Al-Sisi sendiri yang memprakarsai komunikasi tersebut. Dia tidak mengatakan bagaimana kelompok itu mendapatkan informasi ini. Al-Sisi tampaknya meminta kelompok itu untuk mengakui legitimasinya dengan imbalan membebaskan semua anggotanya dari penjara dan mengizinkan mereka yang diasingkan untuk kembali.

Gerakan tersebut menolak syarat-syarat tersebut agar tidak memberikan legitimasi apapun kepada Al-Sisi mengingat situasi “keras dan tak tertahankan” di Mesir. Mounir menekankan bahwa mengakui legitimasi Al-Sisi akan menjadi “pengkhianatan negara.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah