Berita Dunia Islam Terdepan

Rouhani: AS tak mampu berlakukan kembali sanksi PBB

121

Support Us

DUBAI (Arrahmah.com) – Amerika Serikat menghadapi kekalahan untuk menerapkan sanksi PBB terhadap Teheran, Presiden Iran Hassan Rouhani meungungkapkan pada Minggu (20/9/2020), bersamaan dengan pengumuman Washington bahwa semua sanksi PBB atas Iran telah kembali diberlakukan.

“Amerika mendekati kekalahan tertentu dalam langkah sanksinya … Ia menghadapi kekalahan dan tanggapan negatif dari komunitas internasional,” kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi.

“Kami tidak akan pernah menyerah pada tekanan AS dan Iran akan memberikan tanggapan yang menghancurkan terhadap penindasan Amerika,” lanjutnya.

Mata uang Iran jatuh ke rekor terendah terhadap dolar AS pada hari Minggu (20/9) setelah deklarasi pemerintahan Trump.

Mata uang AS ditawarkan sebanyak 273.000 real, naik dari 267.800 real pada hari Sabtu (19/9(, menurut situs valuta asing Bonbast.com, yang melacak pasar tidak resmi.

Iran telah menolak langkah sanksi AS “tidak sah dan ilegal” dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan kepada Dewan Keamanan pada hari Sabtu (19/9) bahwa dia tidak dapat mengambil tindakan apa pun atas deklarasi AS karena “tampaknya akan ada ketidakpastian” tentang masalah tersebut.

Berita Terkait

Tiga pihak Eropa dalam kesepakatan nuklir – Perancis, Inggris, dan Jerman – mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (20/9) bahwa setiap keputusan atau tindakan yang diambil untuk memberlakukan kembali sanksi PBB “tidak akan memiliki efek hukum” karena Washington menggunakan mekanisme yang disepakati berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia, yang dihentikan Amerika Serikat pada 2018.

Namun, Trump berencana mengeluarkan perintah eksekutif yang memungkinkannya menjatuhkan sanksi AS kepada siapa pun yang melanggar sanksi terhadap Iran.

Kementerian luar negeri Iran menggambarkan upaya Washington “sia-sia”, menambahkan bahwa “pendekatan AS adalah ancaman utama bagi perdamaian dan keamanan internasional dan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi PBB dan Dewan Keamanan”.

“Iran menekankan bahwa jika AS, secara langsung atau dengan kerja sama sejumlah sekutunya, melakukan tindakan apa pun yang sejalan dengan ancaman ini, ia akan menghadapi reaksi serius dan harus mempertanggungjawabkan semua konsekuensi berbahaya,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. pernyataan, tanpa merinci.

Washington telah secara sepihak memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran sejak 2018, yang dikombinasikan dengan penurunan harga minyak telah melumpuhkan ekonomi di Iran, yang juga memiliki angka korban tewas COVID-19 tertinggi di Timur Tengah sebanyak 24.301.

Real Iran telah kehilangan sekitar 75% nilainya sejak 2018. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah