Berita Dunia Islam Terdepan

Militer Afghan lancarkan serangan udara, warga sipil jadi sasaran

236

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Seorang pejabat lokal di timur laut Afghanistan mengatakan sedikitnya 11 warga sipil tewas dalam serangan udara ganda yang menurut pemerintah menargetkan pejuang Taliban.

“Serangan pertama menghantam pangkalan Taliban tetapi yang kedua menyebabkan korban sipil saat mereka berkumpul di lokasi yang dibom,” Fatima Aziz, seorang anggota parlemen yang mewakili provinsi Kunduz, seperti dikutip oleh kantor berita Reuters, Sabtu (19/9/2020).

Dia mengatakan 11 warga sipil tewas dan lima orang hilang di distrik Khanabad.

Pada hari Minggu (20/9), kantor berita Associated Press mengutip dua saksi yang mengatakan bahwa korban tewas sipil mencapai 24 dan termasuk anak-anak. Enam warga sipil lainnya juga dilaporkan terluka dalam serangan itu, yang terjadi ketika pihak yang bertikai mengadakan pembicaraan damai.

Penduduk desa mengatakan serangan udara awal menargetkan rumah milik seorang pejuang Taliban, yang rumahnya pernah berfungsi ganda sebagai pos pemeriksaan dan menjebak orang untuk memastikan mereka tidak terhubung dengan pemerintah. Ledakan itu membakar rumah di dekatnya, menjebak sebuah keluarga di dalamnya, kata saksi mata Latif Rahmani.

Berbicara kepada AP melalui telepon, Rahmani mengatakan para petani dan penduduk desa berlari untuk memadamkan api dan menyelamatkan anggota keluarga yang terperangkap di dalam ketika serangan udara kedua menghantam, menewaskan banyak dari mereka.

Rahmani, yang mengatakan bahwa dia sedang memperbaiki rumahnya pada saat serangan udara pertama, memperingatkan tetangganya agar tidak berlari menuju gedung yang terbakar karena takut akan serangan udara kedua.

“Saya berteriak memberi tahu warga dan mengatakan kepada mereka untuk tidak pergi karena mungkin akan ada pemboman lagi, tetapi mereka lari untuk membantu dan memadamkan api,” kata Rahmani.

Berita Terkait

Saksi kedua di daerah itu, Kalamuddin, yang seperti banyak orang Afghanistan lainnya hanya menggunakan satu nama, mengatakan satu-satunya pejuang Taliban yang tinggal di rumah yang awalnya diserang telah tewas.

Taliban mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu (19/9) yang menuduh pasukan Afghanistan menewaskan sedikitnya 40 warga sipil dalam serangan udara tersebut. Kelompok bersenjata tidak berkomentar tentang korban di antara para pejuangnya dalam insiden tersebut.

Sementara itu, kementerian pertahanan di Kabul mengatakan serangan udara itu menewaskan 30 pejuang Taliban, tetapi menambahkan penyelidikan sedang dilakukan terhadap klaim bahwa warga sipil termasuk di antara mereka yang tewas. Namun kementerian kemudian tidak mengkonfirmasi adanya korban sipil.

“Pagi ini, pejuang Taliban menyerang posisi [tentara Afghanistan] di … distrik Khan Abad di provinsi Kunduz,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Militer “mencegat serangan itu sesuai dengan prosedur ‘pertahanan aktif’,” tambahnya, mencatat korban tewas termasuk dua komandan.

Serangan itu terjadi tak lama sebelum Presiden Ashraf Ghani kembali menyerukan gencatan senjata kemanusiaan “untuk melindungi rakyat kami, mencegah kekerasan dan insiden ‘teroris’ dan untuk mencapai perdamaian yang bermartabat dan abadi”.

Taliban sejauh ini mengabaikan permintaan semacam itu, meskipun secara sepihak menyebut dua gencatan senjata yang pendek dan terpisah tahun ini menjelang perundingan damai.

Pertempuran antara pasukan Afghanistan dan Taliban terus berlanjut bahkan ketika perwakilan pemerintah dan kelompok bersenjata berkumpul di ibu kota Qatar, Doha, minggu lalu untuk pembicaraan damai bersejarah yang ditujukan untuk konflik Afghanistan yang telah berlangsung lama.

Negosiasi tersebut adalah hasil dari kesepakatan antara Taliban dan Amerika Serikat yang ditandatangani pada Februari, yang juga membuka jalan bagi penarikan semua pasukan asing pada Mei 2021. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah