Berita Dunia Islam Terdepan

Seorang pemuda Uighur pertaruhkan hidupnya untuk membeberkan kekejaman otoritas Cina

760

Support Us

JIANGSU (Arrahmah.com) – Seorang pemuda Uighur ditangkap oleh pihak berwenang Cina setelah mengupload serangkaian video yang mengkritik otoritas Tiongkok atas pelanggaran hak asasi terhadap keluarga dan rekan senegaranya di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR), di mana lebih dari satu juta orang telah dikirim ke kamp interniran.

Seorang pejabat pemerintah Xinjiang memberikan konfirmasi kepada koresponden RFA pada Jumat (18/9/2020) bahwa Miradil Hesen ditangkap di provinsi Jiangsu, Cina timur, tempat Hesen mengatakan dia telah dicari oleh polisi sejak Agustus 2018 karena mengunduh Instagram — yang diblokir di negara itu — ke ponselnya.

“Dia ditangkap karena dia dengan sengaja menyerang dan menjelekkan Cina … Dia menciptakan masalah besar,” kata seorang pejabat komisi partai pemerintah wanita di daerah Onsu di prefektur Aksu, Xinjiang mengatakan kepada RFA.

“Kritik yang disampaikannya secara online dan tersebarnya video tersebut telah menyebabkan dampak yang besar di wilayah Onsu,” imbuhnya.

Dalam enam video yang diposting ke YouTube antara 2 September dan 4 September, Hesen mengecam pihak berwenang atas pelanggaran hak asasi terhadap ibunya, yang dipaksa menjalani sterilisasi yang diklaimnya menyebabkan kanker rahim, dan kakeknya, yang telah pensiun sebagai sekretaris desa, tetapi mungkin dana pensiun pemerintahnya telah dicabut.

Kritiknya dalam video tersebut dapat diakses secara luas oleh orang-orang di Xinjiang, berdasarkan wawancara oleh koresponden RFA. Biasanya video semacam itu akan segera dihapus oleh pihak berwenang.

Orang Uighur di pengasingan mengatakan sungguh luar biasa bahwa seorang pemuda Uighur di Cina dapat merekam ini dan kemudian membagikannya di situs seperti YouTube.

Tampak kusut dan bermasalah dengan dugaan pelecehan keluarga dan komunitasnya, Hesen mengatakan bahwa dia telah lulus dari universitas di Jiangsu tetapi harus kembali ke rumahnya di Aksu pada awal 2018 untuk “mendaftar” ke pihak berwenang setelah mereka menekan orang tuanya.

Berbicara dalam bahasa Uighur, Mandarin, dan Inggris, Hesen mengatakan dalam video bahwa dia melarikan diri ke Jiangsu setelah dihubungi oleh polisi di distrik asalnya di Dapsen, di Onsu melalui unduhan Instagram.

“Tujuannya adalah untuk menangkap saya dan mengirim saya ke kamp interniran, tapi saya melarikan diri ke Jiangsu,” katanya. Pihak berwenang diyakini telah menahan hingga 1,8 juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya di jaringan luas kamp interniran di Xinjiang sejak April 2017, dengan memberikan label “ekstremisme” pada orang-orang yang mereka tahan.

Dalam video tersebut, Hesen menyebutkan detail tentang ibunya, Tursungul Tohtiniyaz, yang diklaimnya mencari pengobatan kanker di Rumah Sakit Onkologi di Urumqi pada 2017 setelah komplikasi terkait sterilisasi paksa.

“Saya membagikan ini hari ini untuk memberi tahu Anda tentang hal-hal buruk yang PKC (Partai Komunis China) lakukan terhadap wanita Uighur di Uyghurstan,” kata Hesen dalam satu video, menggunakan nama yang disukai oleh beberapa orang Uighur untuk tanah air leluhur mereka.

Berita Terkait

Hesen juga membahas kampanye keluarga berencana yang menurut peneliti Jerman Adrian Zenz dalam laporan bulan Juni telah menyebabkan peningkatan dramatis dalam beberapa tahun terakhir dalam jumlah sterilisasi paksa dan aborsi yang menargetkan orang Uighur di wilayah tersebut, menunjukkan bahwa itu mungkin merupakan kampanye yang dipimpin pemerintah dan termasuk dalam definisi genosida jika merujuk pada Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Hesen memposting video terakhirnya ke YouTube pada 4 September dan kemudian menghilang, menunjukkan bahwa dia telah ditangkap.

Koresponden RFA dapat memverifikasi beberapa detail yang dikutip olehnya dalam videonya setelah berbicara dengan beberapa pejabat di daerah Onsu, termasuk keluhan resmi ibunya terhadap administrator rumah sakit tempat dia dirawat karena kanker.

Dari Jerman, Presiden Kongres Uighur Dunia Dolkun Isa mengatakan dia “sangat khawatir” tentang Hesen setelah penangkapannya. “Kami meminta pemerintah Cina untuk segera membebaskannya dan menjamin kehidupan dan kebebasannya,” ujar Isa.

“Miradil Hesen mempertaruhkan nyawanya dan memberikan kesaksian online tentang penderitaan yang tak terungkapkan dari orang-orang Uighur dalam beberapa tahun terakhir di bawah pemerintahan brutal Cina,” kata Isa.

“Dia mengungkapkan perlakuan mengerikan otoritas lokal terhadap keluarganya dan terutama sterilisasi ibunya dan rawat inap berikutnya karena kanker rahim,” imbuhnya.

Menurut Hesen, dia telah menjadi tunawisma selama dua tahun terakhir sejak pergi ke Jiangsu dan bahwa dia telah memutuskan semua hubungan dengan anggota keluarganya di Xinjiang, takut dia akan ditangkap atau orang tuanya mungkin menjadi sasaran.

Meskipun tidak segera jelas mengapa Hesen memilih untuk membuat video tersebut meskipun ada bahaya yang dapat ditimbulkannya bagi dirinya dan anggota keluarganya, dia mengatakan dia “menerima pesan dari Tuhan” untuk “berbicara bagi mereka yang tidak memiliki suara” dan tidak dapat lagi menahan diri untuk tidak melakukannya.

Dalam videonya, dengan pejalan kaki Tionghoa Han berjalan di belakangnya, Hesen menyebut dirinya sebagai pendiri “Gerakan Kebebasan Uighurstan” dan mencatat bahwa jarang sekali anggota kelompok etniknya dapat menyampaikan keluhan tentang penganiayaan yang mereka hadapi di Xinjiang di bawah kebijakan Beijing.

Sementara dia menjelaskan bagaimana etnis Uighur menanggung diskriminasi dan pembatasan pergerakan di tangan otoritas Cina di wilayah tersebut, dia juga merinci beberapa bentuk penindasan yang lebih keras yang telah didokumentasikan oleh RFA melalui beritanya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk pembatasan ketat terhadap agama dan budaya, sistem kamp interniran, dan transisi tahanan ke skema kerja paksa.

Video yang diunggah Hessen di YouTube datang satu bulan setelah BBC mempublikasikan video seorang pemuda Uighur yang mengambil risiko hukuman berat untuk mengambil video dirinya, yang tengah berada dalam tahanan di Xinjiang dan kemudian menghilang, bersama dengan bibinya, yang mengirim video tersebut ke luar negeri.

Video berdurasi hampir lima menit itu memperlihatkan Merdan Ghappar, seorang model Uighur berusia 31 tahun, diborgol di tempat tidur dalam tahanan yang kotor sementara slogan politik diputar melalui pengeras suara di luar jendela berjeruji.

Video tersebut, dan beberapa pesan teks yang dikirim Merdan, tampaknya menunjukkan beberapa bukti terbaik dari kebijakan Cina yang terus berlanjut tentang penahanan massal terhadap etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya, yang bertentangan dengan narasi pemerintah bahwa semua tahanan telah “lulus” dari fasilitas yang yang disebut pejabat sebagai “sekolah kejuruan”. (rafa/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah