Berita Dunia Islam Terdepan

Trump incar perintah eksekutif, hukum perdagangan senjata dengan Iran

159

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden Amerika Serikat Donald Trump berencana untuk mengeluarkan perintah eksekutif yang memungkinkan dia untuk menjatuhkan sanksi kepada siapa pun yang melanggar embargo senjata konvensional terhadap Iran, empat sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Kamis (17/9/2020).

Sumber tersebut, yang berbicara kepada Reuters tanpa menyebut nama, mengatakan perintah eksekutif diperkirakan keluar dalam beberapa hari mendatang dan akan memungkinkan presiden untuk menghukum pelanggar dengan sanksi sekunder, yakni dengan mencabut akses mereka ke pasar AS.

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Perintah itu datang sebelum berakhirnya embargo senjata PBB di Iran bulan depan dan akan menjadi peringatan bagi aktor asing (yang bukan warga negara Amerika) bahwa jika mereka membeli atau menjual senjata ke Iran, mereka akan menghadapi sanksi AS.

Di bawah kesepakatan nuklir 2015 yang dibuat Iran dengan enam negara besar – Inggris, Cina, Perancis, Jerman, Rusia, dan AS – embargo senjata konvensional PBB akan berakhir pada 18 Oktober.

AS, yang membatalkan kesepakatan itu pada Mei 2018, mengatakan pihaknya telah memicu “pembalikan,” atau dimulainya kembali, semua sanksi PBB terhadap Iran, termasuk embargo senjata, yang akan berlaku pada pukul 8 malam pada Sabtu malam waktu setempat.

Pihak lain dalam kesepakatan nuklir dan sebagian besar Dewan Keamanan PBB mengatakan mereka tidak percaya AS memiliki hak untuk menerapkan kembali sanksi PBB dan bahwa langkah tersebut tidak memiliki efek hukum.

“Jelas tidak ada anggota Dewan Keamanan yang menerima kelayakan klaim AS,” kata Alireza Miryousefi, juru bicara misi Iran untuk PBB, menambahkan bahwa kesepakatan nuklir tetap berlaku dan semua sanksi terhadap Iran akan dicabut di bawah batas waktu yang disepakati pada tahun 2015.

Berita Terkait

Perintah eksekutif Trump dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa AS tidak akan terhalang meski gagal memenangkan dukungan Dewan Keamanan PBB yang lebih luas, kata salah satu dari empat sumber, kepada Reuters.

Sumber lain, seorang diplomat Eropa, mengatakan perintah eksekutif baru itu akan mendukung pernyataan Washington bahwa embargo senjata PBB akan tetap diberlakukan setelah Oktober dengan memberi presiden sanksi sekunder otoritas untuk menghukum transfer senjata ke atau dari Iran dengan sanksi AS.

Sanksi sekunder adalah sanksi di mana satu negara berusaha untuk menghukum negara kedua karena berdagang dengan negara ketiga dengan melarang akses ke pasarnya sendiri, senjata ampuh AS yang ditopang oleh kekuatan ekonominya.

Sebagian besar perusahaan asing tidak ingin mengambil resiko dikucilkan dari pasar AS yang luas untuk berdagang dengan negara-negara kecil seperti Iran.

Berbicara pada Rabu (16/9), Perwakilan Khusus AS untuk Venezuela dan Iran, Elliott Abrams, mengatakan Washington berencana untuk menjatuhkan sanksi kepada mereka yang melanggar embargo senjata PBB, meskipun dia tidak mengatakan akan melakukannya dengan perintah eksekutif.

Juga pada hari Rabu (16/9), Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo secara tidak langsung mengisyaratkan tindakan yang akan datang dengan menekankan kekuatan sanksi AS yang dipulihkan sejak membatalkan kesepakatan nuklir Iran dua tahun lalu untuk menghalangi perdagangan luar negeri dengan Iran.

“Kami akan melakukan semua hal yang perlu kami lakukan untuk memastikan bahwa sanksi itu ditegakkan,” kata Pompeo tentang embargo senjata PBB, mengingat banyak ahli berpendapat sanksi sepihak AS yang dijatuhkan setelah membatalkan kesepakatan nuklir akan gagal.

“Kami sangat berhasil,” tambahnya, seraya mengatakan sanksi AS telah secara drastis mengurangi sumber daya keuangan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah