Berita Dunia Islam Terdepan

Hampir 3.500 warga Palestina dibunuh selama era Netanyahu

67

Support Us

TEPI BARAT (Arrahmah.com) – Selama masa pemerintahan perdana menteri Benjamin Netanyahu, yang menandatangani perjanjian dengan UEA dan Bahrain untuk menormalkan hubungan, hampir 3.500 warga Palestina, termasuk banyak wanita dan anak-anak, menjadi martir dan ribuan lainnya terluka dalam serangan pasukan “Israel”, Anadolu melaporkan.

Netanyahu, yang ditampilkan sebagai salah satu arsitek utama penindasan dan pelanggaran “Israel” terhadap Palestina, menjabat sebagai perdana menteri selama dua serangan berdarah di Jalur Gaza di bawah blokade oleh tentara “Israel”.

Menurut data kelompok hak asasi “Israel” B’Tselem, hampir 3.500 warga Palestina Palestina telah menjadi martir dalam serangan pasukan “Israel” di Tepi Barat yang diduduki, dan mengepung Gaza sejak 2009, ketika Netanyahu menjadi perdana menteri.

Dari warga Palestina yang kehilangan nyawa dalam serangan “Israel”, 799 adalah anak-anak, dan 342 wanita.

Dua agresi militer

Netanyahu, yang mengambil kursi perdana menteri selama tujuh kali, memerintahkan serangan “Operation Pillar of Cloud” pada 2012 dan serangan “Operation Protective Edge” pada 2014 terhadap Jalur Gaza.

Menurut data dari B’Tselem, 167 warga Palestina kehilangan nyawa dalam serangan “Israel” tahun 2012 di Gaza.

Tahun 2014 adalah salah satu tahun paling berdarah dalam sejarah Palestina karena serangan yang dilancarkan “Israel” di Gaza pada 8 Juli, di bawah Netanyahu.

Menurut laporan PBB, tentara “Israel” menyerang Gaza dengan 6.000 serangan udara dengan hampir 50.000 tank dan peluru artileri selama 50 hari.

Dalam serangan “Israel”, 2.251 warga Palestina, termasuk 551 anak-anak dan 299 wanita, menjadi martir, lebih dari 11.000 orang terluka, dan lebih dari 1.500 anak-anak menjadi yatim piatu.

Otoritas Palestina mencatat bahwa 28.366 rumah rusak di kota, hancur terutama oleh serangan udara, meninggalkan 3.329 rumah seluruhnya dan 23.445 hancur sebagian.

Sekitar 65.000 warga Palestina kehilangan tempat tinggal di Gaza, di mana infrastruktur rusak parah akibat serangan itu.

Kartun kemenangan Netanyahu. (Foto: MEMO)
Berita Terkait

Pembantaian di depan mata dunia

Di bawah perdana menteri Netanyahu, yang memerintahkan serangan 2012 dan 2014 -yang ditunjuk sebagai serangan paling berdarah di Gaza- pasukan “Israel” melakukan pembantaian baru di wilayah tersebut pada 2018.

Selama demonstrasi damai dengan nama “Great March of Return” yang diluncurkan di perbatasan Gaza pada 30 Maret 2018 dan berlangsung selama berbulan-bulan, tentara “Israel” tidak menahan diri untuk menggunakan kekuatan yang berlebihan, termasuk penggunaan peluru tajam, terhadap warga Palestina.

Pemerintahan Netanyahu tidak dapat menolerir bahkan demonstrasi damai yang diadakan di perbatasan untuk menuntut hak untuk memulangkan pengungsi Palestina yang diusir secara paksa dari tanah mereka setelah pencabutan blokade darat, udara, dan laut di Jalur Gaza sejak 2006.

Tentara “Israel” membantai warga Palestina di depan mata dunia selama protes, yang disiarkan langsung oleh saluran TV lokal.

Menurut data Al Mezan, sebuah organisasi hak asasi manusia di Gaza, 215 warga Palestina dibunuh oleh tentara “Israel” dan ribuan lainnya terluka dalam demonstrasi tersebut.

Di antara mereka yang kehilangan nyawa dalam serangan “Israel” di perbatasan Gaza adalah 47 anak, dua wanita, empat petugas kesehatan, dua jurnalis, dan sembilan orang cacat.

Penghancuran rumah Palestina meningkat di Yerusalem Timur

Selama periode Netanyahu, tekanan terhadap warga Palestina meningkat tajam, seiring dengan pembantaian.

Khususnya di Yerusalem Timur yang diduduki, pemerintahan “Israel” tidak mengizinkan warga Palestina untuk membangun rumah dan terus menghancurkan beberapa dengan klaim bahwa mereka dibangun tanpa izin.

Menurut B’Tselem, sementara “Israel” menghancurkan 30 rumah Palestina di Yerusalem Timur tahun ini dengan alasan bahwa mereka “tidak memiliki izin”, 59 keluarga harus menghancurkan rumah mereka sendiri karena keputusan “Israel”. Dengan penghancuran ini, 278 orang kehilangan tempat tinggal, termasuk 141 anak-anak.

Saat pemerintah “Israel” juga meminta biaya kerusakan dari pemilik rumah, warga Palestina harus menghancurkan rumah mereka sendiri.

Menurut laporan tersebut, 23 rumah Palestina hancur di Yerusalem Timur pada tahun 2010. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah