Berita Dunia Islam Terdepan

UEA & Bahrain resmi tanda tangani kesepakatan diktean AS dengan 'Israel'

124

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab dan Bahrain menandatangani perjanjian pada hari Selasa (15/9/2020) untuk menormalisasi hubungan dengan Zionis ‘Israel’, menjadi negara Arab terbaru yang mendobrak tabu lama dalam penataan kembali strategi negara-negara Timur Tengah terhadap Iran.

Presiden AS Donald Trump menjadi tuan rumah upacara Gedung Putih, menutup momen dramatis ketika UEA dan kemudian Bahrain setuju untuk membalikkan sikap publiknya mengenai perselisihan ‘Israel’ yang telah berlangsung puluhan tahun dengan Palestina.

Di depan ratusan orang di halaman Gedung Putih, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menandatangani perjanjian dengan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed al-Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani.

Kesepakatan tersebut, yang dikecam oleh Palestina juga sejumlah negara lainnya, menjadikan mereka negara Arab ketiga dan keempat yang mengambil langkah-langkah seperti itu untuk menormalkan hubungan sejak Zionis ‘Israel’ menandatangani perjanjian damai dengan Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

Bertemu Netanyahu sebelumnya di Oval Office, Trump berkata, “Kami akan memiliki setidaknya lima atau enam negara yang datang dengan sangat cepat” untuk menempa kesepakatan mereka sendiri dengan ‘Israel’. Namun dia tidak menyebutkan nama negara yang terlibat dalam pembicaraan semacam itu.

Berbicara dari balkon Gedung Putih, Trump berkata: “Kami di sini sore ini untuk mengubah arah sejarah.”

Dia menyebutnya “langkah besar di mana orang-orang dari semua agama dan latar belakang hidup bersama dalam damai dan kemakmuran” dan menyatakan bahwa tiga negara Timur Tengah yang “akan bekerja sama, mereka adalah teman.”

‘Kami menandai fajar Timur Tengah baru’, kata Trump saat ‘Israel’, UEA, dan Bahrain menandatangani perjanjian tersebut.

Perjanjian ini menandai kemenangan diplomatik yang dinilai mustahil bagi Trump. Dia telah menghabiskan masa kepresidenannya untuk meramalkan kesepakatan tentang masalah yang sulit diselesaikan seperti program nuklir Korea Utara hanya untuk menemukan pencapaian aktual yang sulit dipahami.

Menyatukan ‘Israel’, UEA, dan Bahrain mencerminkan keprihatinan bersama mereka tentang meningkatnya pengaruh Iran di kawasan dan pengembangan rudal balistik. Iran telah mengkritik kedua kesepakatan tersebut.

Ketiga pemimpin Timur Tengah itu memuji perjanjian dan peran Trump dalam istilah yang cemerlang, dengan Netanyahu mengatakan itu memberi harapan kepada “semua keturunan Ibrahim.”

Tetapi pejabat UEA dan Bahrain sama-sama berusaha meyakinkan orang-orang Palestina bahwa negara mereka tidak meninggalkan mereka atau upaya mereka untuk menjadi kenegaraan di Tepi Barat dan Jalur Gaza, meskipun kepemimpinan Palestina telah mengecam kesepakatan itu sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka.

Sebagai tanda bahwa perselisihan regional pasti akan berlanjut sementara konflik ‘Israel’-Palestina masih belum terselesaikan, kelompok perlawanan Palestina menembakkan roket dari Gaza ke ‘Israel’ selama upacara tersebut, kata militer Zionis.

Layanan ambulans Magen David Adom ‘Israel’ mengatakan paramedis merawat dua pria karena luka ringan akibat kaca yang beterbangan di Ashdod, dan empat lainnya mengalami syok.

Dukungan evangelis Trump

Dengan sejumlah prediksi kepercayaan Trump untuk terpilih kembali pada 3 November mendatang, kesepakatan itu dapat membantu menopang dukungan di antara pemilih evangelis Kristen pro-‘Israel’, bagian penting dari basis politiknya.

Berbicara kepada Fox News beberapa jam sebelum upacara, Trump meramalkan bahwa Palestina pada akhirnya akan menjalin perdamaian dengan ‘Israel’ atau “ditinggalkan dalam kebekuan.”

Salah satu target banding Gedung Putih adalah Arab Saudi, kekuatan Teluk Arab terbesar. Sejauh ini Saudi, yang rajanya adalah penjaga situs paling suci Islam dan memerintah eksportir minyak terbesar di dunia, telah mengisyaratkan bahwa mereka belum siap, meskipun persetujuan diam-diam mereka terhadap perjanjian itu dipandang penting.

Target lainnya adalah Oman, yang pemimpinnya berbicara dengan Trump minggu lalu. Oman diperkirakan mengirim duta besarnya dalam upacara seremonial Selasa ini (15/9), kata seorang pejabat senior AS.

Bertemu dengan menteri luar negeri Emirat sebelum upacara, Trump berterima kasih kepada UEA karena menjadi yang pertama di Teluk yang menyetujui hubungan dengan ‘Israel’ dan meninggalkan sedikit keraguan bahwa masalah Iran telah mengganggu acara tersebut.

Trump meramalkan bahwa Iran, di bawah sanksi berat AS, ingin mencapai kesepakatan dengan Washington, yang telah berusaha untuk merundingkan kembali kesepakatan nuklir internasional. Meski demikian, Teheran tidak menunjukkan sinyalemen positif atas hal tersebut.

Netanyahu di bawah tekanan

Meskipun kemenangan diplomatik untuk Netanyahu, upacara tersebut berlangsung ketika dia menghadapi kritik di negerinya atas sikap abai sang PM terhadap pandemi virus corona dan pengadilan korupsi atas tuduhan penyuapan, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan yang telah menyebabkan seringnya protes jalanan.

Netanyahu menyangkal melakukan kesalahan dan menggambarkan persidangannya sebagai perburuan penyihir politik kiri yang bertujuan untuk menggulingkan pemimpin sayap kanannya yang populer.

Sementara itu, Trump mengatakan pada hari yang sama (15/9) bahwa dia tidak akan memiliki masalah dalam menjual jet tempur siluman F-35 ke UEA, yang selama bertahun-tahun telah berusaha untuk mendapatkannya. ‘Israel’, yang memiliki F-35, keberatan dengan penjualan tersebut.

Frustrasi dengan penolakan Palestina untuk mengambil bagian dalam inisiatif perdamaian Timur Tengah Trump, Gedung Putih telah berusaha untuk melewati mereka dengan harapan mereka akan melihat kesepakatan dengan UEA dan Bahrain sebagai insentif, bahkan pengaruh, untuk pembicaraan damai.

Kepemimpinan Palestina telah lama menuduh Trump bias pro-‘Israel’ dan mengecam pemulihan hubungan Arab dengan ‘Israel’, meskipun Netanyahu setuju, sebagai imbalan atas normalisasi dengan UEA, untuk menangguhkan rencana untuk mencaplok bagian Tepi Barat yang diduduki.

Meskipun negosiasi ‘Israel’-Palestina terakhir kali gagal pada tahun 2014, beberapa negara Teluk Arab dan beberapa negara Arab lainnya telah lama melakukan kontak informal yang tenang dengan ‘Israel’. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan