Berita Dunia Islam Terdepan

"Hizbullah" pertimbangkan tuk mundur dari Suriah

514

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Mantan Menteri Luar Negeri Libanon Gebran Bassil mengumumkan bahwa “Hizbullah” telah mulai mempertimbangkan untuk mundur dari Suriah, menekankan perlunya orang-orang Libanon mendukung keputusan ini.

Bassil, wakil dan kepala Gerakan Kebebasan Patriotik, mengatakan dalam konferensi pers yang diadakan pada Ahad (13/9/2020), “Hizbullah mulai berpikir untuk kembali dari Suriah dan mengamankan kondisinya, dan kami sebagai orang Libanon harus merangkul dan mendukung keputusan seperti itu.”

Bassil menekankan bahwa inisiatif yang diberikan gerakannya kepada Presiden Libanon Michel Aoun dan pemimpin Perancis Emmanuel Macron termasuk dalam aspek politiknya, isu menetralkan Libanon untuk dibahas di meja dialog.

Mantan menteri itu menekankan penolakan partainya untuk berpartisipasi dalam pemerintahan baru Libanon, dengan menunjukkan bahwa “kegagalan terus berlanjut” dalam penyelidikan ledakan pelabuhan Beirut dan dalam rekonstruksi setelah insiden bencana tersebut, lansir AMN (14/9).

Bassil meminta pengadilan Libanon untuk “cepat dan adil dan tidak tunduk pada populisme dan kontak sosial”, memperingatkan bahwa jika ini tidak terjadi, rakyat akan memiliki hak untuk menuntut penyelidikan internasional atas apa yang terjadi.

Dia melanjutkan, “Pemerintah, gubernur, dan kotamadya harus bekerja dengan kecepatan yang diperlukan sebelum musim dingin, jika tidak, rakyat berhak menuntut pemerintah kota yang memenuhi kebutuhan mereka.”

Bassil menekankan bahwa FPM secara eksklusif mendukung inisiatif Perancis yang diusulkan setelah ledakan pelabuhan oleh Macron, mencatat bahwa hal itu memberikan “solusi logis dan praktis untuk penyelamatan Libanon” dan “mewakili keyakinan dan tuntutan kami.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan