Berita Dunia Islam Terdepan

Diprotes massa, pemerintah interim Libya timur tanggalkan jabatan

545

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Pemerintah sementara yang bersekutu dengan komandan pemberontak yang berbasis di timur Libya, Khalifa Haftar, telah mengundurkan diri di tengah protes atas pemadaman listrik dan memburuknya kondisi kehidupan.

Ezzel-Deen al-Falih, juru bicara Dewan Perwakilan Rakyat (HoR) yang berbasis di Tobruk, mengatakan Perdana Menteri Abdallah al-Thani mengajukan pengunduran diri pemerintah kepada Ketua Aguila Saleh pada Minggu malam (13/9/2020).

Juru bicara parlemen Abdallah Abaihig mengatakan anggota parlemen HoR akan meninjau pengunduran diri pemerintah al-Thani, yang tidak diakui secara internasional, dalam pertemuan mereka berikutnya. Tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk sesi ini.

Libya yang kaya minyak jatuh ke dalam huru-hara ketika pemberontakan yang didukung NATO pada tahun 2011 menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi, yang kemudian terbunuh. Sejak itu, negara itu terpecah antara administrasi saingan yang berbasis di timur dan barat, masing-masing didukung oleh kelompok bersenjata dan pemerintah asing.

 

Serangan 14 bulan oleh pasukan Haftar untuk merebut kendali ibu kota, Tripoli, dari Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional hancur pada bulan Juni, dengan garis depan sekarang diperkuat di dekat pusat kota Sirte.

HoR pada hari Jumat (11/9) menuduh Bank Sentral dan GNA “menjarah” negara dan mengabaikan wilayah timur, dalam upaya nyata untuk mengalihkan kesalahan atas kemerosotan layanan publik.

Dalam beberapa hari terakhir, ratusan orang turun ke jalan di Benghazi dan kota-kota timur lainnya untuk memprotes kekurangan listrik yang melumpuhkan serta kondisi hidup yang buruk, membakar ban dan memblokir lalu lintas di beberapa jalan utama.

Pada hari Sabtu (13/9), protes juga meletus di al-Marj, kubu Haftar.

Dalam sebuah pernyataan, Misi Dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Libya (UNSMIL) mengatakan setidaknya satu warga sipil dilaporkan tewas dan tiga lainnya terluka di al-Marj. Mereka menyerukan “penyelidikan menyeluruh” atas “penggunaan kekerasan yang dilaporkan secara berlebihan terhadap demonstrasi damai” dan pembebasan segera sejumlah pengunjuk rasa yang ditahan.

Demonstrasi di Libya timur mencerminkan protes serupa dalam beberapa pekan terakhir atas pemadaman listrik dan korupsi di Tripoli dan kota-kota barat lainnya.

UNSMIL mengatakan protes di seluruh Libya “dimotivasi oleh rasa frustrasi yang mendalam tentang kondisi hidup yang buruk, kekurangan listrik dan air, korupsi yang merajalela, salah tata kelola, dan kurangnya penyediaan layanan di seluruh negeri”.

Misi PBB mengatakan protes itu menggarisbawahi “kebutuhan mendesak untuk mencabut blokade minyak” dan kembali ke proses politik “penuh dan inklusif” untuk mengakhiri konflik Libya selama bertahun-tahun.

Suku-suku kuat di Libya timur yang setia kepada Haftar menutup terminal ekspor minyak dan menghentikan jaringan pipa utama pada awal tahun untuk menekan GNA.

Kedutaan Besar AS di Libya mengatakan Haftar setuju untuk membuka kembali ladang minyak dan terminal paling lambat Sabtu. Pada Minggu malam (13/9), tidak jelas apakah blokade telah dicabut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan