Berita Dunia Islam Terdepan

AS: Haftar setuju cabut blokade minyak di Libya

275

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Kedutaan Besar AS di Libya mengumumkan pemberontak Jenderal Khalifa Haftar setuju untuk membuka ladang minyak utama dan terminal, The New Arab melaporkan.

Langkah tersebut dapat membawa kemungkinan penyelesaian politik antara Haftar dan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya yang diakui PBB, dan lebih dekat untuk mengakhiri perang saudara berdarah.

Namun, belum jelas apakah Haftar telah memenuhi janjinya.

Suku-suku Libya di timur yang setia kepada Haftar menutup terminal ekspor utama dan mematikan saluran pipa utama sejak awal tahun, untuk menerapkan tekanan pada GNA, yang berbasis di ibu kota Tripoli.

Sementara tidak ada komentar yang diberikan oleh perwakilan dari Angkatan Bersenjata Arab Libya Haftar, Kedutaan Besar AS mengatakan hal itu didorong oleh “perjanjian Libya yang jelas berdaulat” untuk memungkinkan Perusahaan Minyak Nasional Libya melanjutkan “pekerjaan vital dan apolitisnya.”

Berita Terkait

AS mendukung “model keuangan yang akan menjadi jaminan kredibel bahwa pendapatan minyak dan gas akan dikelola secara transparan dan dipelihara untuk kepentingan rakyat Libya,” kata kedutaan.

“Pengamanan yang kredibel akan memungkinkan semua warga Libya memiliki keyakinan bahwa pendapatan tidak disalahgunakan,” ia menambahkan.

Libya jatuh ke dalam kekacauan setelah pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan mantan pemimpin anti-Barat Kolonel Mummer Gaddafi.

Libya memiliki cadangan minyak terbesar di Afrika dan cadangan terbesar kesembilan di dunia.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah