Berita Dunia Islam Terdepan

Negosiasi Taliban - Afghanistan dimulai di Doha

199

Support Us

DOHA (Arrahmah.com) – Setelah hampir dua dekade perang berkecamuk menewaskan puluhan ribu orang, ‘pembicaraan damai’ antara pemerintah Afghanistan dan Taliban dibuka di ibu kota Qatar.

Pembicara utama pada upacara pembukaan hari Sabtu (12/9/2020) di sebuah hotel di Doha termasuk Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional Afghanistan, wakil pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar, serta Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Negosiasi, di mana kedua pihak yang bertikai akan duduk berhadapan untuk pertama kalinya, akan dimulai pada hari Senin mendatang.

“Kami datang ke sini dengan niat baik dan niat baik untuk menghentikan 40 tahun pertumpahan darah dan mencapai perdamaian abadi di seluruh negeri,” kata Abdullah Abdullah pada upacara pembukaan. “Konflik saat ini tidak memiliki pemenang melalui perang dan cara militer, tetapi tidak akan ada yang kalah jika krisis ini diselesaikan secara politik dan damai melalui ketundukan pada keinginan rakyat.”

“Saya percaya bahwa jika kita saling membantu dan dengan jujur bekerja untuk perdamaian, penderitaan yang sedang berlangsung di negara ini akan berakhir,” papar Abdullah, menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan”.

Sementara itu, wakil pemimpin Taliban, Mullah Abdul Ghani Baradar, mengatakan kelompoknya para akan berpartisipasi dalam pembicaraan “dengan ketulusan penuh”, dan dia mendesak kedua belah pihak untuk bersikap tenang dan sabar.

Mullah Baradar memberikan sedikit detail tentang visi Taliban untuk masa depan Afghanistan. Tetapi banyak dari tim perunding Afghanistan mengatakan bahwa nadanya – berbeda dengan pidato Taliban sebelumnya di forum publik – diukur dan menawarkan harapan.

“Kami mencari Afghanistan yang merdeka, berdaulat, bersatu, berkembang dan bebas – Afghanistan dengan sistem Islam di mana semua orang bangsa dapat berpartisipasi tanpa diskriminasi dan hidup harmonis satu sama lain dalam suasana persaudaraan,” katanya.

Pompeo, pada bagiannya, mengatakan kepada pihak Afghanistan bahwa “pilihan sistem politik masa depan anda, tentu saja, adalah milik anda” saat ia mendesak mereka untuk “merebut kesempatan” untuk mengamankan perdamaian.

“Masing-masing dari anda, saya harap. akan melihat ke dalam hati; anda masing-masing memikul tanggung jawab besar, tetapi ketahuilah bahwa anda tidak sendiri. Seluruh dunia ingin anda berhasil dan mengandalkan Anda untuk berhasil,” katanya.

Memulai proses sebelumnya pada hari Sabtu (12/9), Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan kedua pihak harus “mengatasi semua bentuk perpecahan … dengan mencapai kesepakatan atas dasar tidak ada pemenang dan tidak ada yang kalah”.

Pembicaraan yang selalu tertunda

Pembicaraan intra-Afghanistan ini dijadwalkan berlangsung pada Maret tetapi berulang kali ditunda karena perjanjian pertukaran tahanan yang dibuat sebagai bagian dari kesepakatan Amerika Serikat-Taliban yang ditandatangani pada Februari.

Dalam perjanjian tersebut, Taliban telah setuju untuk membebaskan 1.000 tentara Afghanistan, sementara pemerintah mengatakan akan membebaskan 5.000 tahanan Taliban.

Perancis dan Australia keberatan untuk membebaskan enam dari tahanan Taliban yang terlibat dalam pembunuhan warganegara mereka.

Sumber pemerintah Taliban dan Afghanistan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kompromi dicapai dengan mengirim enam tahanan ke Qatar. Para tahanan tiba di Doha pada hari Jumat (11/9) dan akan tetap ditahan di sana.

Perwakilan Khusus AS untuk Afghanistan Zalmay Khalilzad mengatakan meskipun pembicaraan meningkatkan harapan agar perang berakhir di negara itu, tantangan tetap ada.

“Ini adalah fase baru dalam diplomasi untuk perdamaian di Afghanistan,” kata Khalilzad kepada wartawan dalam konferensi telepon pada hari Jumat (11/9).

“Negosiasi ini merupakan pencapaian penting, tetapi ada … tantangan signifikan dalam perjalanan untuk mencapai kesepakatan.”

Agenda pemerintah Afghanistan dalam pembicaraan itu adalah untuk mengamankan gencatan senjata permanen, tetapi para analis mengatakan target itu akan sulit dicapai karena satu-satunya alat tawar-menawar Taliban adalah kekuatan militer mereka di lapangan.

Sebelum pembicaraan dimulai, Jenderal Austin S. Miller, komandan pasukan AS dan NATO di Afghanistan, mengatakan bahwa pasukan internasional akan terus mendukung pasukan Afghanistan di medan perang dan menjelaskan kepada mereka bahwa pengorbanan mereka bukan pada mundurnya pasukan AS seperti yang dijanjikan Presiden Donald Trump sebelumnya sebagai iming-iming negosiasi.

Afghanistan sangat bergantung pada bantuan luar negeri. Taliban, yang berjuang untuk menggulingkan pemerintah yang mereka nilai tidak mampu menjalankan tugasnya, mengatakan mereka ingin bantuan asing berlanjut bahkan setelah koalisi militer Barat pergi, lansir New York Times. Beberapa diplomat melihat itu sebagai pengaruh untuk membuat Taliban melunakkan beberapa posisi mereka.

“Saat Anda membuat keputusan, anda harus ingat bahwa pilihan dan perilaku anda akan memengaruhi ukuran dan cakupan bantuan AS di masa depan,” kata Pompeo.

Sebelumnya pada Jumat (11/9), utusan PBB menekankan urgensi dari pembicaraan damai antara kedua pihak yang bertikai ini.

“Penderitaan rakyat Afghanistan telah berlangsung terlalu lama,” kata Deborah Lyons. “Proses perdamaian yang inklusif, yang melibatkan partisipasi yang berarti dari wanita, pemuda dan korban, menegakkan hak asasi manusia setiap warga Afghanistan adalah satu-satunya jalan menuju perdamaian.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan