Berita Dunia Islam Terdepan

Bersitegang dengan Turki, Yunani umumkan pembelian skala besar

854

Support Us

ATHENA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis pada hari Sabtu (12/9/2020) mengumumkan program pembelian senjata besar-besaran dan perombakan militer negara itu di tengah meningkatnya ketegangan dengan Turki di Mediterania timur.

Apa yang tampaknya menjadi perombakan militer paling ambisius Yunani dalam hampir dua dekade terungkap karena terlibat dalam pertikaian yang berkembang dengan Turki atas sumber daya hidrokarbon dan pengaruh angkatan laut di perairan lepas pantai mereka.

Perselisihan sengit antara sekutu NATO telah mengikat di negara-negara Eropa lainnya dan bahkan memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih parah.

“Telah tiba saatnya untuk memperkuat angkatan bersenjata … inisiatif ini merupakan program besar yang akan menjadi perisai nasional,” kata Mitsotakis dalam pidatonya di utara kota Thessaloniki.

Mitsotakis mengatakan Yunani akan memperoleh 18 pesawat tempur Rafale buatan Perancis, empat fregat multifungsi dan empat helikopter angkatan laut, sementara juga merekrut 15.000 pasukan baru dan menuangkan sumber daya ke dalam industri senjata nasional dan pertahanan serangan siber.

Senjata anti-tank baru, torpedo angkatan laut, dan rudal angkatan udara akan diamankan, kata PM tersebut dalam apa yang tampaknya menjadi perbaikan militer paling ambisius Yunani dalam hampir dua dekade.

Inisiatif tersebut, yang mencakup peningkatan empat fregat lain yang ada, juga dirancang untuk menciptakan ribuan lapangan pekerjaan, katanya.

Rincian lebih lanjut tentang biaya program dan asal pembelian senjata akan diumumkan pada konferensi pers Minggu (13/0), sumber pemerintah mengatakan kepada AFP.

Pembelian terakhir Yunani yang setara terjadi pada awal 2000-an dengan kesepakatan yang ditengahi atau dieksplorasi untuk tank dan kapal selam Jerman, pesawat tempur Amerika, dan rudal pertahanan serta hovercraft Rusia.

Tetapi sebagian besar dari rencana ini dibatalkan karena biaya penyelenggaraan Olimpiade Athena 2004.

Beberapa perjanjian dirundung oleh klaim korupsi dan suap yang kemudian diselidiki oleh parlemen. Dua mantan menteri pertahanan Yunani kemudian dipenjara sebagai akibat dari penyelidikan tersebut.

Koneksi Perancis

Mitsotakis diyakini telah menyelesaikan program yang diumumkan pada hari Sabtu (12/9) setelah pembicaraan dengan Presiden Perancis Emmanuel Macron selama KTT para pemimpin Eropa selatan di Corsica minggu ini.

Berbeda dengan sekutu UE dan NATO lainnya, Perancis sangat mendukung Yunani dalam pertarungan yang sedang berkembang dengan Turki, serta Siprus.

Macron telah mengatakan kepada mitranya dari Turki Recep Tayyip Erdogan untuk tidak melewati “garis merah” dan telah mengirim kapal perang dan jet tempur ke wilayah tersebut.

Menteri Pertahanan Florence Parly menyambut baik kesepakatan senjata itu, dengan mengatakan itu adalah pertama kalinya sebuah negara Eropa membeli pesawat tempur Rafale.

Mitsotakis sebelumnya mengatakan “pendekatan lepas tangan” NATO yang tidak memihak dalam perselisihan itu “sangat tidak adil”.

Turki pada bulan Agustus mengirim kapal eksplorasi dan armada kecil angkatan laut untuk melakukan penelitian seismik di perairan yang dianggap Yunani miliknya di bawah perjanjian pascaperang.

Yunani menanggapi dengan membayangi armada Turki dengan kapal perangnya sendiri, dan melakukan latihan angkatan laut dengan beberapa sekutu UE dan Uni Emirat Arab untuk unjuk kekuatannya sendiri.

Turki “mengancam” perbatasan timur Eropa dan “merusak” keamanan regional, kata Mitsotakis Sabtu (12/9).

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di The Times, Frankfurter Allgemeine Zeitung, dan Le Monde minggu ini, Mitsotakis menegaskan kembali keinginannya untuk berdialog dengan Turki, asalkan mereka berhenti bertindak “seperti provokator.”

Tidak ada dialog ‘di bawah todongan senjata’

“Kami memang membutuhkan dialog, tetapi tidak saat ditahan di bawah todongan senjata,” tulis Mitsotakis.

“Jika kita tidak bisa setuju maka kita harus mencari resolusi di (Mahkamah Internasional) Deen Hague,” katanya.

Bulan lalu, Yunani meratifikasi pakta perbatasan maritim dengan Mesir yang dipandang sebagai tanggapan atas kesepakatan Turki-Libya 2019 yang memungkinkan akses Turki ke daerah-daerah di Mediterania timur di mana deposit hidrokarbon besar telah ditemukan.

Baik Yunani dan Turki telah menolak perjanjian masing-masing sebagai batal secara hukum.

Kepala diplomatik UE Josep Borrell mengatakan bahwa kecuali Turki dapat terlibat dalam pembicaraan, blok tersebut dapat mengembangkan daftar sanksi pada pertemuan puncak Eropa pada 24 dan 25 September mendatang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan