Berita Dunia Islam Terdepan

Polisi Yunani tembakkan gas air mata ke arah migran Lesbos

141

Support Us

ATHENS (Arrahmah.com) – Polisi Yunani menembakkan gas air mata untuk membubarkan sekelompok migran yang memprotes di pulau Lesbos pada hari Sabtu (12/9/2020), empat hari setelah kebakaran membakar kamp pengungsi Moria yang meluap ke tanah dan membuat mereka kehilangan tempat tinggal.

Huru-hara pecah ketika ratusan migran yang meneriakkan “Kemerdekaan” berbaris di jalan yang mengarah ke pelabuhan Mytilene, yang telah diblokir oleh polisi saat pemukiman tenda sementara baru didirikan di dekatnya.

Beberapa dari mereka membawa papan bertuliskan “Kami tidak ingin pergi ke neraka seperti Moria lagi” dan “Bisakah anda mendengar kami Nyonya Merkel?” yang ditujukan kepada kanselir Jerman.

Lebih dari 12.000 orang, sebagian besar dari Afrika dan Afghanistan, sedang tidur nyenyak sejak api menyapu kamp Moria yang terkenal penuh sesak awal pekan ini. Beberapa penduduk terjangkit COVID-19, menimbulkan kekhawatiran wabah itu bisa menyebar.

Kebakaran di kamp, ​​yang menahan empat kali jumlah orang yang seharusnya, telah kembali menyoroti krisis migrasi yang dihadapi Uni Eropa, yang telah berjuang untuk menemukan tanggapan yang melampaui perbaikan sementara.

Otoritas Yunani telah menolak pemindahan massal ke luar pulau, yang terletak beberapa mil di lepas pantai Turki, meskipun permusuhan dari penduduk lokal semakin meningkat setelah bertahun-tahun menanggung beban krisis.

Tetapi para pejabat Yunani mengklaim telah bertekad untuk menyediakan tempat berlindung dan sanitasi yang layak serta mencegah bencana kemanusiaan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah