Berita Dunia Islam Terdepan

Kushner desak Palestina tak keras kepala

468

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner telah menekankan bahwa Presiden Donald Trump adalah “pembuat kesepakatan damai”, menyerukan kepada warga Palestina untuk memanfaatkannya dan menahan diri dari “keraguan” dalam memulai negosiasi.

Selama konferensi pers hari Rabu (8/9/2020) di Gedung Putih dalam persiapan untuk upacara pembentukan hubungan diplomatik antara UEA dan Zionis ‘Israel’, Kushner mengatakan bahwa Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu dan Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, putra mahkota Abu Dhabi dan wakil komandan tertinggi Angkatan Bersenjata UEA, telah melakukan langkah lebar menuju perdamaian dan ini membawa harapan yang tinggi bagi Timur Tengah.

Dia menambahkan bahwa kesepakatan itu memberi Palestina “kesempatan” untuk berdamai.

Menanggapi pertanyaan tentang pencaplokan bagian dari Tepi Barat, dia menjawab “Alasan mengapa mereka tidak pernah mencapai apapun adalah karena kedua belah pihak mendapatkan apa yang mereka inginkan. Setiap kali negosiasi gagal, ‘Israel’ mengambil lebih banyak tanah dan Palestina mendapat lebih banyak uang dari komunitas internasional.”

Kushner mengatakan bahwa rencana perdamaian pemerintahan Trump adalah upaya untuk “menyelamatkan solusi dua negara” karena menghentikan ‘Israel’ untuk memperluas kehadirannya di Tepi Barat.

“Jadi, saat ini, anda memiliki situasi di mana ada lahan yang bisa menjadi negara Palestina. Mungkin untuk menghubungkannya, tetapi tanah tempat pemukim ‘Israel’ berada sekarang adalah tanah yang dikuasai ‘Israel’, dan kemungkinan mereka untuk menyerah tidak mungkin,” kata Kushner.

“Itulah mengapa peta yang kami gambar adalah apa yang kami anggap sebagai peta realistis… kami memainkan bola sebagaimana adanya, bukan? Kami mengambil realitas di dunia saat ini dan kami menggambar peta berdasarkan itu, mengetahui apa yang dapat dicapai dan apa yang tidak dapat dicapai.”

“Ketakutan saya untuk orang-orang Palestina adalah jika mereka melakukan apa yang mereka lakukan dengan sangat baik, yaitu mencari cara untuk tidak membuat kesepakatan dan memainkan kartu korban, maka apa yang akan terjadi adalah, anda tahu, semakin banyak waktu terbuang dan situasinya akan semakin buruk bagi mereka,” tambahnya.

“Dalam pertemuan pertama dengan Presiden PA Abbas, dia berkata, ‘Jika anda bisa membuat ‘Israel’ menyetujui peta itu, maka sisanya akan mudah diketahui.’ Kami melakukan lebih baik dari itu: Kami membuat mereka [‘Israel’] untuk menyetujui negara dengan peta,” kata Kushner.

Dia juga mengatakan kepada Palestina bahwa terserah mereka untuk bergabung ke meja negosiasi dan bahwa AS tidak akan “mengejar” mereka, memperingatkan bahwa jika mereka terus menolak rencana tersebut, situasi mereka kemungkinan akan semakin buruk. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah