Berita Dunia Islam Terdepan

Yordania perintahkan wajib militer untuk atasi pengangguran

136

Support Us

AMMAN (Arrahmah.com) – Yordania telah mengumumkan rencana wajib militer pemuda berusia 25-29 tahun untuk menjadi tentara untuk periode satu tahun dalam upaya untuk mengatasi meningkatnya pengangguran di negara itu.

Rencana skema tersebut secara resmi disepakati antara Menteri Tenaga Kerja Nidal Bataineh dan Ketua Gabungan Kepala Staf Angkatan Darat Yordania Mayjen Yousef Huneiti, di bawah pengawasan Perdana Menteri Omar Razzaz.

Tujuan dari skema ini adalah untuk mengurangi tingkat pengangguran yang meningkat akibat pandemi virus corona global, menurut Razzaz, yang dikutip oleh outlet lokal Roya News mengatakan:

“Pemuda dan sumber daya manusia kami adalah aset kami yang paling berharga, dan kami tidak dapat berdiam diri karena tingkat pengangguran yang meningkat, yang merupakan fenomena global yang semakin memburuk seiring dengan berlanjutnya krisis virus corona.”

Di bawah skema tersebut, wajib militer, yang harus menyerahkan penggunaan ponsel mereka selama dinas mereka, akan menerima pelatihan militer selama tiga bulan, termasuk dua pekan pelayanan masyarakat, diikuti dengan penempatan sembilan bulan di sektor swasta.

Program tersebut, kata Razzaz, berfokus pada pengajaran wajib militer “keterampilan profesional, teknis, dan digital” yang akan berguna “di tempat kerja pada tahap selanjutnya”.

Para wajib militer, yang harus lulus pemeriksaan kesehatan sebelum bergabung, akan menerima gaji bulanan sebesar 100 dinar ($ 141) selama pelatihan mereka dan gaji sektor swasta mereka disubsidi hingga 220 dinar ($ 310) oleh tentara, Arab News melaporkan.

Mereka yang mendaftar juga akan mendaftar ke program jaminan sosial negara dan diberikan asuransi kesehatan keluarga selama masa dinas militer mereka.

Wajib militer, yang tidak ada di Yordania sejak 1994, akan berlaku bagi mereka yang lahir pada tahun 1995 atau lebih yang tidak bekerja, belajar, tinggal di luar negeri, kepala keluarga atau anak laki-laki tunggal pada saat mendaftar.

Setidaknya 5.000 pemuda Yordania diharapkan akan menjalani wajib militer di bawah skema tersebut tahun ini, meningkat menjadi 15.000 pada 2021, Jordan Times mengutip Bataineh.

Yordania telah menjalankan Program Layanan Nasional yang bertujuan untuk memberikan pelatihan kejuruan kepada para anggota kaum muda di sektor industri, konstruksi dan pariwisata. Menurut Bataineh, kedua proyek itu diharapkan bisa berjalan berdampingan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan