Berita Dunia Islam Terdepan

"Normalisasi" UEA-'Israel', politisi anti-Islam Norwegia nominasikan Trump penerima Nobel

89

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump telah dinominasikan sebagai penerima Hadiah Nobel Perdamaian 2021 karena menjadi perantara ‘kesepakatan damai’ antara UEA dan ‘Israel’, lapor AP, Rabu (9/9/2020).

Anggota parlemen sayap kanan Norwegia Christian Tybring-Gjedde memuji Trump atas perannya dalam menormalkan hubungan antara kedua negara dan mengklaim bahwa dia telah berbuat banyak untuk “menciptakan perdamaian” antar negara daripada calon Nobel lainnya.

Dia mengatakan kepada Fox News, “Untuk kemampuannya, saya pikir dia telah melakukan lebih banyak upaya untuk menciptakan perdamaian antar negara daripada kebanyakan nominator Hadiah Perdamaian lainnya.”

Dia menguraikan dalam suratnya bahwa dia berharap setelah kesepakatan kontroversial untuk menormalkan hubungan antara UEA dan ‘Israel’ akan mengarah pada normalisasi lebih lanjut di wilayah tersebut.

Dia menulis: “Seperti yang diharapkan negara-negara Timur Tengah lainnya akan mengikuti jejak UEA, perjanjian ini bisa menjadi pengubah permainan yang akan mengubah Timur Tengah menjadi wilayah kerja sama dan kemakmuran.”

Dia juga memuji Trump atas “peran utamanya dalam memfasilitasi kontak antara pihak-pihak yang berkonflik” dan “menciptakan dinamika baru dalam konflik berkepanjangan lainnya, seperti sengketa perbatasan Kashmir antara India dan Pakistan, dan konflik antara Korea Utara dan Selatan, serta menangani dengan kemampuan nuklir Korea Utara.”

Ini bukan pertama kalinya Tybring-Gjedde menominasikan seseorang untuk mendapatkan hadiah Nobel. Pada tahun 2006, anti-imigrasi garis keras ini menominasikan pembuat film anti-Islam Ayaan Hirsi Ali. Ali adalah pengkritik syariat, menyamakan jilbab dan pakaian religius lainnya yang dikenakan oleh Muslimah dengan seragam Nazi atau kelompok supremasi kulit putih AS, Ku Klux Klan.

Tybring-Gjedde adalah pembela ‘Israel’ terdepan yang gigih dan telah menghadiri banyak acara dan demonstrasi untuk mendukung negara tersebut. Dia adalah anggota kelompok ‘Friends of ‘Israel’ in the Parliament of Norway’.

Dia telah berbicara menentang pengakuan Palestina sebagai sebuah negara dan memperingatkan agar tidak mengikuti tuntutan tetangganya Swedia, yang mengakui Palestina pada tahun 2014. Dia lebih lanjut menuduh Menteri Luar Negeri Norwegia Børge Brende “naif” setelah dia mengutuk penggunaan kekuatan ‘Israel’ yang “tidak proporsional” di Gaza .

Trump dijadwalkan menjadi tuan rumah upacara penandatanganan antara UEA dan ‘Israel’ pada 15 September setelah mengumumkan kesepakatan untuk menormalkan hubungan antara keduanya bulan lalu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan