Berita Dunia Islam Terdepan

Kamp Moria Yunani dilalap si jago merah, Turki dicurigai dalang

578

Support Us

ATHENA (Arrahmah.com) – Kamp pengungsi Moria Yunani di pulau Lesbos terbakar habis setelah kebakaran terjadi di setidaknya tiga area pemukiman informal tepat setelah tengah malam tadi malam (8/9/2020).

Tidak ada laporan korban luka atau korban jiwa, namun, api menghanguskan seluruh bagian kamp, memaksa penduduk untuk mengungsi dan sekitar 13.000 pengungsi kehilangan tempat berlindung.

Banyak yang terlihat tidur di pinggir jalan atau di ladang dekat lokasi kamp pagi ini (9/9) dengan pihak berwenang dilaporkan berjuang untuk mencari tempat berlindung alternatif.

Sekitar 25 petugas pemadam kebakaran dan sepuluh mesin menghadiri tempat kejadian dan memadamkan api ketika para migran dievakuasi dari kamp pada dini hari tadi (9/9).

Saat fajar menyingsing, api utama telah padam, tetapi beberapa kobaran api kecil dalam kontainer di seberang kamp masih menyala, menurut laporan saluran berita lokal ERT.

Masih belum jelas apa yang menyebabkan kebakaran tersebut. Namun, beberapa pihak teori menyalahkan agen Turki dan pertengkaran antara penduduk setempat dan penduduk kamp karena memicu kobaran api.

Video lain yang beredar di media sosial pagi ini (9/9) menunjukkan para pengungsi memilah-milah abu dan puing-puing, mencari harta pribadi mereka.

Namun, banyak yang telah melarikan diri ke seluruh pulau, meskipun baru-baru ini diberlakukan penguncian di seluruh kamp karena kekhawatiran virus corona akan menyebar dengan cepat ke pemukiman padat penduduk.

“Itu adalah bom atom,” kata Wakil Walikota Lesbos, Michalis Frantzeskos, seperti dikutip Guardian. “Orang-orang telah pergi ke pegunungan, mereka [tersebar] di mana-mana.”

Otoritas lokal juga dilaporkan dipaksa untuk membebaskan 200 orang yang ditahan di seperempat kamp yang terpisah menunggu repatriasi.

Sementara itu, banyak penduduk Moria dilaporkan telah pergi ke ibu kota Lesbos, Mytilene, tempat mereka ditolak oleh polisi setempat, menurut laporan tersebut.

Kebakaran juga memperburuk ketegangan yang ada antara pendatang dan penduduk lokal. Menurut BBC, beberapa penduduk setempat menyerang para migran dan menghalangi mereka berjalan melalui desa di dekat kamp Moria untuk menghindari kobaran api.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis memimpin pertemuan darurat pagi ini (9/9) untuk menilai situasi dan beberapa menteri pemerintah sekarang melakukan perjalanan ke pulau itu untuk menilai kerusakan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan