Berita Dunia Islam Terdepan

AS resmikan perampingan pasukan di Irak

74

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Militer Amerika Serikat pada hari Rabu (9/9/2020) mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi kehadirannya di Irak dari 5.200 menjadi 3.000 tentara bulan ini, meresmikan langkah yang telah lama diharapkan.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Amerika Serikat diperkirakan akan mengurangi kehadiran tentaranya di Irak sekitar sepertiga dari total pasukan yang saat ini ditempatkan di sana.

Amerika Serikat memiliki sekitar 5.200 tentara yang dikerahkan di Irak untuk memerangi ISIS. Para pejabat dalam koalisi pimpinan AS mengatakan pasukan Irak sekarang sebagian besar mampu menangani sisa-sisa kelompok itu sendiri.

“Kami terus mengembangkan program kapasitas mitra kami yang memungkinkan pasukan Irak dan memungkinkan kami untuk mengurangi jejak kami di Irak,” Jenderal Marinir Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan selama kunjungan ke Irak.

Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan pada hari Selasa (8/9) bahwa Presiden Donald Trump akan mengumumkan pengurangan pasukan AS dari Irak.

Amerika Serikat dan Irak pada bulan Juni menegaskan komitmen mereka untuk pengurangan pasukan AS di negara itu dalam beberapa bulan mendatang, tanpa rencana Washington untuk mempertahankan pangkalan permanen atau kehadiran militer permanen.

Pada tahun 2016 Trump berkampanye untuk mengakhiri “perang tanpa akhir” Amerika, tetapi pasukan AS tetap berada di negara-negara seperti Afghanistan, Irak, dan Suriah, meskipun dalam jumlah yang lebih kecil.

Bulan lalu saat pertemuan dengan perdana menteri Irak, Trump melipatgandakan janjinya untuk menarik pasukan AS yang masih berada di Irak.

Pertemuan Trump dengan pemimpin Irak itu terjadi di tengah lonjakan baru dalam ketegangan antara Washington dan Teheran setelah Washington mengatakan akan berusaha untuk memulihkan semua sanksi AS yang sebelumnya ditangguhkan terhadap Iran di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Parlemen Irak awal tahun ini telah memberikan suara untuk penarikan pasukan asing dari Irak, dan Amerika Serikat serta pasukan koalisi lainnya telah pergi sebagai bagian dari penarikan mundur. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan