Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' minta kompensasi atas penjualan F-35 ke UEA

309

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Pemerintah ‘Israel’ menarik keberatannya atas penjualan jet F-35 canggih AS ke UEA, setelah ancaman parah dari Abu Dhabi yang memperingatkan untuk mengganggu negosiasi kesepakatan damai dengan ‘Israel’, menurut sumber politik di Tel Aviv. Namun sebaliknya, pemerintah ‘Israel’ sekarang menuntut “paket kompensasi yang memadai” dari Washington.

Militer ‘Israel’ meminta Washington untuk memperbarui tanggal pasokan sistem senjata canggih setahun.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Abu Dhabi mengirim pesan bernada marah ke Washington, memperingatkan bahwa mereka tidak dapat lagi mentolerir pernyataan ‘Israel’ yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Intelijen Eli Cohen, di mana mereka mengklaim bahwa ‘Israel’ tidak memberikan persetujuan penawaran senjata.

Abu Dhabi mengindikasikan bahwa dikeluarkannya pernyataan palsu merusak semangat proses perdamaian yang dimulai antara kedua negara dan mengganggu kemajuannya, yang dipahami Tel Aviv sebagai ancaman untuk mengakhiri negosiasi dan rencana untuk menandatangani perjanjian perdamaian minggu depan.

Hal ini juga dapat mempengaruhi niat negara Arab dan mayoritas Muslim lainnya untuk menjalin hubungan dengan ‘Israel’.

Surat kabar Ynet melaporkan bahwa militer ‘Israel’ telah mengundurkan diri karena fakta kesepakatan senjata antara AS dan UEA adalah masalah yang tidak dapat diubah.

Proposal Tel Aviv untuk mempercepat kesepakatan AS berasal dari krisis virus korona dan kejatuhan ekonomi berikutnya, yang menyebabkan ‘Israel’ sekarang berjuang untuk mengembangkan dan memproduksi sistem pertahanan di dalam negeri.

Surat kabar tersebut mengungkapkan bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump sedang berusaha untuk membujuk Kongres untuk menyetujui penjualan senjata canggih ke UEA, sebagai hadiah untuk perjanjian damai dengan ‘Israel’.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa membatalkan kesepakatan dengan UEA akan menyebabkan kerugian $ 1,5 miliar bagi perusahaan senjata AS di tahun mendatang saja.

Sumber lain di pemerintah ‘Israel’ menunjukkan bahwa Trump dan para pembantunya terus memberikan dukungan politik, militer dan ekonomi, dan mengharapkan tanggapan ‘Israel’ yang sesuai.

Mereka juga membahas upaya yang dilakukan oleh penasihat senior dan menantu presiden, Jared Kushner, dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, untuk memasukkan negara-negara Arab dan mayoritas lainnya dalam kesepakatan damai dengan Zionis ‘Israel’. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan