Berita Dunia Islam Terdepan

Gas meledak di masjid Bangladesh, puluhan tewas

87

Support Us

DHAKA (Arrahmah.com) – Korban tewas akibat ledakan pipa gas di sebuah masjid di luar ibu kota Bangladesh dilaporkan telah meningkat menjadi 24 pada hari Minggu (6/9/2020), sementara pihak berwenang sedang memeriksa bagaimana kebocoran menyebabkan kecelakaan selama sholat Isya.

Ledakan yang diduga petugas pemadam kebakaran disebabkan oleh kebocoran dari pipa di masjid di distrik Narayanganj pada Jumat malam (4/9), juga melukai puluhan orang dengan luka bakar kritis saat jamaah akan mengakhiri shalat mereka.

Puluhan orang dilarikan ke rumah sakit khusus luka bakar dan operasi plastik milik pemerintah di Dhaka, kebanyakan dari mereka dengan luka bakar parah.

Samanta Lal Sen, koordinator unit luka bakar, pada hari Sabtu (5/9) mengatakan korban tewas termasuk seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun. Dia mengatakan dokter merawat setidaknya 37 orang dengan luka bakar hingga 90 persen di tubuh mereka.

“Saya melihat asap menyembur keluar dari masjid setelah ledakan mendadak dengan ledakan besar dan orang-orang berteriak. Beberapa berguling-guling di jalan ketika mereka mencoba memadamkan api di tubuh mereka,” kata Mohammad Ratan, seorang warga setempat, mengatakan.

Petugas pemadam kebakaran mengatakan gas yang terakumulasi dari kebocoran di pipa yang mengalir di bawah masjid kemungkinan memicu ledakan.

“Kami terutama menduga bahwa gas bocor dari pipa dan menumpuk di dalam masjid sejak jendela ditutup. Ketika AC dinyalakan, karena percikan api, gas tersebut meledak,” kata Abdullah Al Arefin, seorang pejabat senior dinas pemadam kebakaran.

Stasiun TV lokal melaporkan bahwa karena dampak ledakan tersebut, sedikitnya enam AC juga meledak di dalam masjid.

Pihak berwenang telah melakukan penyelidikan atas ledakan tersebut.

Di Bangladesh, peraturan keselamatan sering kali dilanggar dalam konstruksi. Ratusan orang terbunuh setiap tahun dalam kebakaran di negara berpenduduk 168 juta orang itu.

Kesalahan dalam instalasi saluran gas sering dilaporkan oleh media Bangladesh, sementara pekerjaan penggalian jalan yang tidak terencana sering menyebabkan bencana di negara yang sedang berusaha mencapai ekspansi industri dan pembangunan ekonomi yang cepat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah