Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel'setujui penahanan jenazah warga Palestina yang dibunuh

151

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Kabinet keamanan ‘Israel’ mengeluarkan mosi yang diajukan oleh Menteri Keamanan Benny Gantz untuk memperluas kebijakan menahan jenazah semua orang Palestina yang terbunuh, dan tidak hanya mereka yang berafiliasi dengan gerakan Hamas.

Gantz, yang juga merupakan perdana menteri alternatif, meminta agar kebijakan yang menurut Zionis ‘Israel’ digunakan sebagai pencegah, diperluas ke semua warga Palestina, terlepas dari afiliasi politik mereka atau apakah serangan yang dituduhkan menyebabkan korban di pihaknya.

Keputusan tersebut merupakan bagian dari kebijakan baru yang ditempuh oleh Gantz yang bertujuan untuk menggunakan tubuh sebagai alat tawar-menawar dalam negosiasi pertukaran tahanan.

“Penolakan untuk mengembalikan jenazah teroris adalah bagian dari komitmen kami untuk menjaga keamanan warga ‘Israel’, dan tentu saja untuk membawa pulang [tentara yang tewas atau hilang]. Saya berharap pihak musuh memahami dan menginternalisasi pesan itu dengan baik.”

Setelah keputusan itu dikeluarkan, Gantz mengatakan itu adalah bagian dari kampanye “pencegahan” yang lebih luas, mencatat bahwa dia mengeluarkan instruksi untuk tidak membebaskan jenazah warga Palestina, menyita dana organisasi, dan meningkatkan serangan terhadap pelanggaran keamanan di bidang mana pun. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan