Berita Dunia Islam Terdepan

Austria bawa Turki ke meja hijau terkait spionase

467

Support Us

WINA (Arrahmah.com) – Austria sedang menyelidiki operasi spionase yang dilakukan oleh seorang warga negara asal Turki yang memata-matai warga Turki dan mengirimkan laporan ke otoritas keamanan di Ankara.

Austria mengambil beberapa langkah diplomatik bekerja sama dengan Jerman, yang juga menyaksikan munculnya mata-mata Turki di negaranya. Sehubungan dengan itu, Kementerian Luar Negeri meminta diadakan pertemuan di kedutaan Turki.

Menteri Dalam Negeri Austria Karl Nehammer mengadakan konferensi pers yang mengungkapkan keberadaan “jaringan agen” Turki di Austria. Dia mengatakan bahwa 35 orang yang memasuki Turki dari Wina antara 2018 dan 2020 ditangkap sebelum intelijen Turki menghubungi mereka untuk meminta kerja sama sebagai gantinya. untuk pembebasan mereka.

Nehammer juga mengindikasikan bahwa pihak berwenang sedang menyelidiki lebih banyak aktivitas spionase yang dicurigai, memperingatkan Turki bahwa hal ini tidak akan ditoleransi.

Surat kabar Austria melaporkan bahwa mata-mata itu adalah seorang wanita Austria asal Turki, yang sebelumnya ditangkap di Turki dan menghabiskan waktu di penjara. Tampaknya dinas intelijen Turki menawarkan kebebasannya sebagai imbalan atas persetujuan untuk melakukan kegiatan spionase, yang menargetkan oposisi Turki di Austria.

Menteri mengumumkan bahwa mata-mata itu mengaku telah “direkrut oleh dinas rahasia Turki untuk memata-matai warga Turki lain atau warga Austria dengan latar belakang migrasi Turki untuk kemudian melaporkan mereka ke otoritas keamanan Turki.”

Dia menambahkan bahwa pengadilan akan mengajukan tuntutan atas dugaan spionase, menekankan bahwa: “Kami memiliki pesan yang jelas kepada Republik Turki: spionase Turki dan campur tangan Turki dengan kebebasan sipil tidak memiliki tempat di Austria.”

Nehammer mengatakan bahwa dia telah memberi tahu mitranya dari Jerman, Horst Seehofer, tentang penangkapan itu, menyerukan tindakan bersama dengan Berling untuk menghadapi “pengaruh Turki” yang berkembang di Eropa.

“Kami juga akan bekerja di tingkat Eropa untuk memastikan bahwa Turki tidak ikut campur dalam urusan internal negara-negara UE.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki Hami Aksoy mengatakan Ankara menolak “klaim tak berdasar” itu, menambahkan komentar yang menunjukkan Wina tidak dapat melepaskan diri dari retorika populis dan obsesi anti-Turki. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan