Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi pecat komandan tertinggi dalam perang Yaman

687

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz telah memecat komandan yang bertanggung jawab atas pasukan koalisi yang berperang di Yaman di tengah penyelidikan korupsi, menurut Saudi Press Agency.

Keputusan kerajaan yang dikeluarkan menyatakan bahwa komandan Pasukan Gabungan, Pangeran Fahd Bin Turki, diberhentikan bersama putranya, Pangeran Abdulaziz Bin Fahd, yang merupakan wakil gubernur wilayah Al-Jouf.

Keputusan itu didasarkan pada rujukan dari Putra Mahkota Muhammad Bin Salman (MBS) kepada Nazaha, komite antikorupsi, untuk menyelidiki “transaksi keuangan yang mencurigakan di kementerian pertahanan”, menurut keputusan itu. Pangeran Fahd akan digantikan oleh Letnan Jenderal Mutlaq Bin Salim.

Empat pejabat militer lainnya juga sedang diselidiki.

Namun, menurut seorang pelapor pelanggaranSaudi terkemuka yang hanya dikenal sebagai Mujtahidd, Pangeran Fahd ditangkap setelah diduga beberapa tindakannya merupakan awal dari kudeta terhadap MBS. Dia menambahkan bahwa penangkapan baru terjadi di jajaran keluarga kerajaan dan militer.

Putra mahkota Saudi sebelumnya telah meluncurkan pembersihan anti-korupsi di kerajaan pada tahun 2017 yang membuat ratusan bangsawan, menteri, dan pengusaha dipenjara di Hotel Ritz-Carlton Riyadh, dalam apa yang secara luas ditafsirkan sebagai cara untuk memihak saingan potensial dan untuk mengkonsolidasikan. kekuasaan. Pada bulan Maret, hampir 300 pegawai publik, termasuk perwira militer, ditangkap dalam tindakan keras lainnya terhadap korupsi.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah