Berita Dunia Islam Terdepan

Iran minta Rusia kirim radar canggih anti F-35

383

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran telah berpacu dengan waktu untuk mendapatkan sistem radar canggih buatan Rusia untuk menantang jet tempur F-35 buatan Amerika Serikat.

Rusia dan Cina baru-baru ini menentang upaya AS di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran yang akan berakhir pada Oktober.

AS berpendapat bahwa hal itu dapat memicu proses – yang dikenal sebagai snapback – karena resolusi Dewan Keamanan 2015 yang mengabadikan kesepakatan nuklir masih menamakannya sebagai peserta.

Tiga belas anggota dewan menyatakan penentangan mereka, dengan alasan bahwa langkah Washington tidak berlaku mengingat mereka menggunakan proses yang disepakati di bawah kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia yang dihentikan dua tahun lalu.

Beberapa hari sebelum memulai proses tersebut, Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami mengatakan setibanya di Moskow bahwa pembicaraan dengan para pejabat terutama akan berfokus pada kerja sama di bidang teknologi militer canggih.

Sumber-sumber Rusia baru-baru ini mengatakan bahwa sistem radar Rezonans-NE buatan Rusia, yang dibeli Iran untuk mengidentifikasi dan melacak pesawat siluman dan target hipersonik, berhasil melihat dan melacak pesawat tempur F-35 AS di dekat perbatasan negara itu selama perburukan ketegangan pada awal 2020, setelah kematian Jenderal Iran Qassem Soleimani.

Radar Rezonans-NE telah berada dalam tugas tempur sepanjang waktu di Iran selama beberapa tahun, TASS mengutip wakil CEO dari Rezonans Research Center Alexander Stuchilin.

“Personil radar mengirimkan informasi, termasuk rute penerbangan F-35, dengan jelas, sehingga mengkonfirmasi bahwa itu dapat diandalkan untuk melacak pesawat. Oleh karena itu, pihak lawan tidak melakukan tindakan yang tidak dapat diperbaiki yang dapat mengakibatkan perang besar,” kata Stuchilin di sela-sela forum internasional militer-teknis Army-2020.

Pernyataan pejabat Rusia tersebut bertentangan dengan keraguan atas kemampuan Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) untuk mengontrol sistem radar.

Ini terjadi karena pengumumannya bahwa menargetkan pesawat penumpang sipil selama serangan balistiknya di pangkalan Irak yang menampung pasukan AS disebabkan oleh kesalahan radar.

72 jam kemudian Iran menarik pernyataan resmi pertama, tentang jatuhnya pesawat Ukraina, dan pembunuhan 176 orang di dalamnya.

Dalam konferensi pers pertama setelah insiden itu, Amir Ali Hajizadeh, komandan Pasukan Dirgantara IRGC, mengatakan bahwa sistem pertahanan udara negaranya ditempatkan pada “tingkat kesiapan tertinggi” dan diperingatkan tentang kemungkinan serangan rudal jelajah sebelum kejadian pesawat jatuh.

Dia menambahkan bahwa operator kemudian mengidentifikasi apa yang dideteksi oleh sistem pertahanan udaranya sebagai rudal jelajah yang masuk sejauh 19 kilometer.

Namun, Jaksa Militer Teheran Gholam Abbas Torki mengatakan penembakan sebuah pesawat Ukraina di Iran adalah karena kesalahan manusia.

“Sistem portabel yang menembakkan rudal tidak secara akurat menentukan arah utara yang sebenarnya setelah melakukan boot ulang, dan kesalahan besar ini menyebabkan operator sistem pertahanan udara melihat pesawat di radarnya sebagai target yang mendekati Teheran dari wilayah barat laut,” dia berkata.

Operator Iran dilaporkan telah salah mengira pesawat jet Boeing sebagai rudal jelajah.

Pembelaan Rusia terhadap keefektifan sistem radar di Iran tampaknya ditujukan untuk memikat negara lain untuk membeli sistem Rusia, yang menemukan persaingan ketat dengan sistem Patriot. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan