Berita Dunia Islam Terdepan

Di tengah ketegangan, Turki tetap lakukan latihan militer di Mediterania

479

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki pada hari Sabtu (29/8/2020) meluncurkan manuver militer baru di Mediterania timur yang diperkirakan akan berlangsung dua minggu, sebagai tanda bahwa ketegangan yang meningkat antara Ankara dan Athena terkait klaim yang disengketakan atas hak eksplorasi kemungkinan akan berlanjut.

Perselisihan mengenai perbatasan maritim dan hak pengeboran gas telah menghidupkan kembali persaingan jangka panjang antara Yunani dan Turki, dengan kedua tetangga itu melakukan persaingan latihan angkatan laut.

Dalam pesan di NAVTEX, sistem teleks navigasi maritim internasional, Turki mengatakan akan melakukan “latihan menembak” dari Sabtu (29/8) hingga 11 September di sebuah zona di lepas kota selatan Anamur, di utara pulau Siprus.

Ankara telah mengumumkan pada hari Kamis (27/8) bahwa latihan militer akan berlangsung pada hari Selasa dan Rabu di zona lebih jauh ke timur.

Sebagai tanda volatilitas situasi, kementerian pertahanan Turki mengatakan pada hari Jumat (28/8)bahwa jet tempur mereka pada hari Kamis (27/8) telah mencegat enam pesawat Yunani yang mendekati zona tempat kapal penelitian Turki dikerahkan, memaksa mereka untuk berbalik.

Pengerahan kapal penelitian Turki Oruc Reis ke perairan Yunani pada 10 Agustus yang menyebabkan lonjakan ketegangan saat ini.

UE pada hari Jumat (28/8) memperingatkan Turki bahwa mereka dapat menghadapi sanksi baru – termasuk langkah-langkah ekonomi yang keras – kecuali ada kemajuan dalam mengurangi ketegangan yang melonjak.

Dikatakan bahwa sanksi dapat dibahas pada pertemuan puncak pada akhir September sebagai tanggapan atas kebuntuan Ankara dengan anggota UE Yunani.

Turki menanggapi peringatan itu dengan marah.

“Fakta bahwa UE sedang meminta dialog di satu sisi dan pada saat yang sama membuat rencana lain mencerminkan kurangnya ketulusan,” kata Wakil Presiden Fuat Oktay, Sabtu (29/8).

“Turki tidak akan ragu untuk membela kepentingannya,” lanjutnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan