Berita Dunia Islam Terdepan

Teroris Christchurch dipenjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat

183

Support Us

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) – Supremasi kulit putih Australia yang membunuh 51 jamaah Masjid tahun lalu dalam penembakan paling mematikan di Selandia Baru dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat dalam putusan pertama yang pernah dijatuhkan di negara itu.

Hukuman itu dijatuhkan kepada Brenton Tarrant (29) oleh Hakim Pengadilan Tinggi Christchurch Cameron Mander, menurut harian New Zealand Herald.

Vonis itu diumumkan setelah sedikitnya 91 “pernyataan dampak” dibuat oleh korban dan kerabatnya hingga saat ini.

Tarrant telah menolak untuk mengajukan secara lisan sebelum dia dijatuhi hukuman. Dia memecat tim hukumnya bulan lalu dan mewakili dirinya sendiri di pengadilan. Namun, dia menginstruksikan pengacara Pip Hall untuk berbicara atas namanya.

“Tarrant tidak menentang aplikasi tersebut. Dia harus dihukum seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat,” kata Hall.

Lahir di Grafton, Australia, Tarrant pindah ke Selandia Baru pada 2017.

Awalnya, Tarrant mengaku tidak bersalah, namun kemudian mengakui 51 dakwaan pembunuhan, 40 dakwaan percobaan pembunuhan, dan dakwaan melakukan tindakan teroris berdasarkan Undang-Undang Pemberantasan Terorisme tahun 2002.

Hukuman “pembunuh terburuk” di Selandia Baru dimulai Senin dengan Hakim Mander ditunjuk untuk sidang.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menyambut baik keputusan pengadilan tersebut. Dia juga memuji “kekuatan” komunitas Muslim di negara itu, yang berbagi pemikiran mereka di pengadilan selama persidangan, menambahkan bahwa “tidak ada yang bisa menghilangkan rasa sakit, tapi saya harap Anda merasakan pelukan Selandia Baru di sekitar Anda selama proses ini.”

Tarrant melancarkan serangan satu orang dengan senapan otomatis di Masjid Al Noor dan Linwood Islamic Center saat salat Jumat pada 15 Maret 2019.

“Bawa pulang teroris Anda,” kata partner pemerintah kepada Australia

Mitra koalisi pemerintah Selandia Baru meminta Australia pada Kamis untuk mengambil kembali teroris tempat ia dilahirkan.

Dalam sebuah pernyataan, pemimpin Partai Pertama Selandia Baru Winston Peters, yang juga wakil perdana menteri dan menteri luar negeri negara itu, mengatakan: “Kami menghargai hukuman semaksimal mungkin, dan berharap ini membantu penyembuhan mereka yang terkena dampak.”

“Keputusan itu adalah satu-satunya yang cocok dengan kebejatan kejahatan teroris terhadap komunitas Islam, dan efeknya yang menghancurkan pada semua orang yang tinggal di negara ini,” katanya.

“New Zealand First juga percaya teroris ini harus dikembalikan ke negara yang membesarkannya,” tegas Peters mengacu pada Australia tempat Tarrant lahir dan dibesarkan hingga dia pindah ke Selandia Baru tiga tahun lalu.

“Kini saatnya Menteri Dalam Negeri Australia, Peter Dutton, menerima dan menjalankan hukuman teroris di Australia,” kata Peters. “Komunitas Islam dan seluruh Selandia Baru sudah cukup menderita tanpa harus membayar biaya penjara yang sangat besar untuk menjaganya tetap aman di sistem penjara kami.”

Namun, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan saat ini “tidak ada dasar hukum untuk ekstradisi”.

“[…] Dan jika itu terjadi, keinginan keluarga korban akan menjadi yang terpenting,” kata Ardern, yang belum menyebut nama teroris itu di depan umum.

Menteri Kehakiman negara Andrew Little mengatakan bahwa diperlukan undang-undang baru untuk disahkan untuk mendeportasi Tarrant ke Australia.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan