Berita Dunia Islam Terdepan

Trump temui PM Irak, janjikan penarikan pasukan secepatnya

107

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump pada Kamis (20/8/2020) mengkonfirmasi bahwa kehadiran militer AS di Irak akan segera berakhir dan pasukan akan diturunkan ke tingkat terendah secepat mungkin oleh Washington.

Ditanya apakah pasukan Amerika akan keluar dari Irak dalam tiga tahun mendatang, Presiden AS gagal memberikan jadwal pasti penarikan atau jumlah pasukan yang akan dilibatkan.

“Kami telah membawa pasukan kami keluar dari Irak dengan cukup cepat, dan kami menantikan hari ketika kami tidak harus berada di sana. Dan semoga Irak bisa menjalani hidup mereka sendiri dan mereka bisa membela diri, yang telah mereka lakukan jauh sebelum kami terlibat,” papar Trump.

Presiden AS itu berbicara setelah pembicaraan dengan Perdana Menteri Irak Mustafa Kadhimi di Washington, Kamis (20/8).

Dia mengatakan kehadiran pasukan AS di Irak untuk memerangi ISIS, menyalahkan pemerintahan Obama karena melakukan “pekerjaan yang sangat buruk” dalam hal ini.

Trump mengatakan negaranya juga terlibat dalam banyak proyek minyak dan pengembangan minyak di Baghdad. “Saya pikir kami memiliki hubungan yang sangat, sangat baik sejak kami mulai.”

Trump membanggakan kekuatan militer AS yang disebutnya militer terbaik dan terhebat di dunia.

“Ketika seseorang memukul kami, kami membalas lebih keras daripada mereka memukul kami,” dia menegaskan.

Sementara itu, Kadhimi mengatakan konstitusi Irak tidak mengizinkan wilayah Irak digunakan untuk menyerang negara tetangga mana pun.

“Konstitusi Irak juga tidak mengizinkan Irak menjadi – digunakan untuk menyerang – negara tetangga manapun – negara tetangga. Kami memasuki dialog dengan Turki untuk memperbaiki situasi ini, ”kata PM.

Kadhimi menambahkan, Baghdad dan Washington sedang berupaya membangun hubungan yang kuat yang dilandasi oleh kepentingan bersama, yang dilandasi oleh kepentingan ekonomi untuk masa depan yang lebih baik bagi rakyat Irak dan rakyat Amerika Serikat.

“Saya berterima kasih atas semua dukungan yang ditawarkan oleh Amerika Serikat ke Irak selama perang melawan ISIS. Dukungan ini telah membangun kemitraan kita untuk kepentingan terbaik bangsa kita,” kata Kadhimi.

Seorang pejabat tinggi di Gedung Putih mengatakan kepada Asharq Al-Awsat bahwa Trump dan Kadhimi terutama berbicara tentang campur tangan asing di Irak.

Pejabat yang tidak ingin disebutkan namanya itu mengatakan, sikap AS terhadap campur tangan Turki di Irak ditindaklanjuti dengan hati-hati oleh pemerintah Amerika karena Trump menganggap Irak sebagai negara berdaulat.

“Hubungan antara Irak dan tetangganya adalah masalah utama diskusi antara Washington dan PM Irak. Kami ingin mengurangi dampak gangguan semacam itu di negara ini,” kata pejabat itu.

Dia menambahkan bahwa Trump dan Kadhimi juga membahas hubungan Baghdad dengan pemerintah Wilayah Kurdistan. “Kami bekerja untuk mengamankan hak dan kebutuhan agama minoritas di sana, termasuk Kristen, Yazidi, dan Shabak,” katanya.

Mengenai Iran, para pejabat mencatat, “Kami berencana untuk mengamankan tidak hadirnya kehadiran jahat dan destabilisasi Iran di Irak. Pembicaraan kita dengan Kadhimi akan membantu mencapai tujuan ini. ” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan