Berita Dunia Islam Terdepan

Oposisi dan militer Mali banjiri ibu kota tuk rayakan penggulingan Keita

439

Support Us

BAMAKO (Arrahmah.com) – Pendukung oposisi Mali membanjiri alun-alun pusat Bamako untuk merayakan penggulingan Presiden Ibrahim Boubacar Keita, yang dielu-elukan oleh para pemimpin mereka sebagai “kemenangan rakyat Mali”.

Ribuan orang pada Jumat (21/8/2020) berkumpul di Alun-alun Kemerdekaan ibu kota, tempat kelahiran gerakan protes selama berbulan-bulan, banyak dari mereka mengenakan bendera nasional Mali, lansir Al Jazeera.

Mereka berunjuk rasa tiga hari setelah pasukan pemberontak menangkap presiden yang berusia 75 tahun, memaksanya untuk mengumumkan pengunduran dirinya dan meluncurkan pemerintahan militer yang akan memerintah sampai “presiden transisi” mengambil alih.

“Kami datang ke sini untuk berterima kasih, berterima kasih kepada masyarakat Mali atas dukungannya. Kami hanya menyelesaikan pekerjaan yang Anda mulai dan kami mengakui diri kami sendiri dalam perjuangan Anda,” klaim juru bicara pemerintah militer, Ismael Wague.

Keita, yang terpilih untuk masa jabatan lima tahun kedua pada 2018, mengumumkan pengunduran dirinya pada Rabu, dengan mengatakan dia tidak diberi pilihan lain dan ingin menghindari pertumpahan darah.

Kudeta terjadi setelah protes berbulan-bulan, yang dilakukan oleh koalisi yang disebut Gerakan 5 Juni, yang dipicu oleh kemarahan atas kegagalan Keita untuk membendung pemberontakan berdarah, menghidupkan kembali ekonomi dan mengatasi korupsi.

Berbeda dengan kecaman sengit di luar negeri terhadap penggulingan pemimpin terpilih, banyak orang dalam rapat umum gembira atas perubahan saat mereka bernyanyi, menari dan melambaikan spanduk berterima kasih kepada para pemberontak.

“Saya sangat gembira! Kami menang. Kami datang ke sini untuk berterima kasih kepada seluruh rakyat Mali, karena ini adalah kemenangan rakyat,” kata pendukung oposisi Mariam Cisse (38).

Ousmane Diallo, seorang pensiunan tentara berusia 62 tahun, berkata, “Kami di sini untuk merayakan kemenangan rakyat. Hanya kemenangan rakyat.”

“IBK telah gagal,” katanya, menggunakan referensi yang sama kepada mantan presiden dengan inisial namanya. “Rakyat menang.”

Tapi, dia memperingatkan, “Militer seharusnya tidak berpikir sekarang bahwa mereka bisa tetap berkuasa.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan