Berita Dunia Islam Terdepan

Libya: PBB sambut baik gencatan senjata

160

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyambut baik keputusan partai Libya untuk menghentikan tembakan dan mengaktifkan proses politik.

Hal ini muncul menurut pernyataan Stephanie Williams, wakil kepala Misi Dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Libya (UNSMIL) untuk urusan politik, mengomentari pernyataan simultan oleh kedua kepala dewan presiden Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), Fayez. Al-Sarraj, dan Ketua Parlemen Tobruk, Aguila Saleh.

Williams menyambut poin kesepakatan yang disebutkan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Al-Sarraj dan Saleh, yang setuju bahwa: “Merupakan keputusan berani yang sangat dibutuhkan Libya selama masa-masa sulit ini.”

Pernyataannya menambahkan bahwa inisiatif bersama ini: “Memberi harapan lagi untuk menemukan solusi politik dan damai untuk krisis Libya yang berkepanjangan” untuk mencapai keinginan rakyat Libya untuk hidup dalam damai dan bermartabat.

Williams mengungkapkan harapannya bahwa: “Seruan gencatan senjata dari kedua pernyataan itu akan mempercepat implementasi perjanjian Komite Militer Bersama, dan memulai deportasi semua milisi asing dan tentara bayaran yang ada di tanah Libya.”

Pejabat PBB itu menyerukan: “Implementasi mendesak dan cepat dari seruan yang dibuat oleh kedua pemimpin untuk mencabut blokade pada produksi dan ekspor minyak, dan untuk menerapkan instruksi keuangan yang disebutkan dalam dua pernyataan.”

Dia menekankan bahwa: “Terus merampas kekayaan minyak rakyat Libya adalah bentuk sikap keras kepala yang tidak dapat diterima yang ditolak secara lokal dan internasional.”

Williams mendesak semua pihak untuk: “Naik ke tingkat momen bersejarah ini dan sepenuhnya memikul tanggung jawab mereka di hadapan rakyat Libya.”

Jumat pagi, pemerintah Libya mengumumkan gencatan senjata segera di seluruh negeri, menyerukan pemilihan presiden dan parlemen Maret mendatang.

Sementara itu, Saleh menyerukan pernyataan serentak untuk gencatan senjata segera dan agar Sirte menjadi markas sementara Dewan Presiden yang baru.

Ketua Dewan Tinggi Negara, Khalid Al-Mishri, Rabu mengumumkan keinginannya untuk bertemu dengan Saleh di Maroko, sebagai bagian dari upaya yang dilakukan oleh Rabat untuk menyelesaikan krisis Libya.

Perkembangan ini terjadi sekitar dua bulan setelah konflik di Provinsi Sirte (utara) dan Jufra (tengah). AS dan Jerman menyerukan transformasi wilayah tersebut menjadi zona demiliterisasi dengan dibukanya ladang minyak dan pelabuhan.

Juni lalu, tentara Libya membebaskan sebagian besar wilayah barat dari milisi Jenderal Khalifa Haftar dan tentara bayaran asing.

Milisi Haftar, yang didukung oleh negara-negara Arab dan Eropa, melancarkan serangan terhadap Tripoli pada tanggal 4 April 2019, yang mengakibatkan luka dan kematian warga sipil serta kerusakan besar-besaran. Namun, pasukan Barat mengalami kerugian besar setelah tentara nasional melakukan intervensi di tengah seruan yang meluas untuk dialog dan solusi politik untuk krisis yang memburuk.

Selama bertahun-tahun, Libya telah menyaksikan konflik bersenjata, ketika pasukan Haftar, yang didukung oleh negara-negara Arab dan Barat, memperebutkan pemerintah Libya yang diakui secara internasional atas legitimasi dan otoritas di negara kaya minyak itu.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan