Berita Dunia Islam Terdepan

Haftar tolak proposal demiliterisasi Sirte

496

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Tentara Nasional Libya (LNA) yang dipimpin oleh Khalifa Haftar telah menolak proposal AS yang didukung oleh pihak-pihak barat dan Misi Dukungan PBB di Libya (UNSMIL) untuk mendemiliterisasi kota Sirte.

Haftar menekankan bahwa LNA tidak akan menyerahkan kota itu kepada penjajah dan tidak akan mundur.

Kamar Keamanan zona Sirte dan Al-Jufra yang berafiliasi dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Fayez al-Sarraj mengumumkan penempatan komandan ke pos-pos di dekat Sirte.

Penjabat Perwakilan Khusus dan Kepala UNSMIL Stephanie Williams bertemu dengan Kepala Dewan Tinggi Negara Khalid Al-Mishri dan delegasi pendampingnya di Jenewa. Mereka membahas situasi saat ini di Libya serta trek dialog yang berasal dari Konferensi Berlin.

UNSMIL mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertemuan tersebut difokuskan pada cara-cara untuk melanjutkan jalur politik secepat mungkin untuk menghindari potensi kemerosotan dalam situasi militer. Selain itu, kedua pihak membahas masalah korupsi dan dampaknya yang sangat parah.

Juru bicara LNA Ahmed al-Mesmari, dalam konferensi pers yang diadakan pada hari Rabu (19/8/2020), menolak untuk mendirikan zona demiliterisasi di Sirte, menekankan bahwa Sirte “aman dan bukan zona konflik.” Dia menjelaskan bahwa tujuan dari proposal ini adalah untuk menyerahkan kota tersebut kepada Turki tanpa pertempuran.

Mesmari mengatakan bahwa “semua senjata tersedia, semua jenis pasukan tersedia, dan perlindungan udara radar sekarang tersedia di semua wilayah Libya.”

Dia menunjukkan bahwa pelabuhan Tripoli, Misrata, dan Khamis telah menjadi “pelabuhan utama bagi pasukan penyerang yang didukung oleh Qatar”.

Mengenai pembukaan pelabuhan minyak, Mesmari mengumumkan bahwa Haftar “mengeluarkan keputusan untuk mengosongkan tangki minyak dan turunannya yang terletak di pelabuhan minyak dan mengekspornya.”

Ketua Perusahaan Minyak Nasional (NOC) Mustafa Sanallah bertemu Justin Brady, kepala Kantor Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), dan membela peran NOC meskipun kelangkaan air di Libya karena penutupan ilegal sumber minyak.

Sanallah menjanjikan transparansi dengan menerbitkan data dan statistik yang terkait dengan output dan pendapatan ekspor dan penjualan minyak. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah