Berita Dunia Islam Terdepan

Pejabat UEA: Kami ingin ada banyak orang 'Israel' di Dubai Expo

130

Support Us

DUBAI (Arrahmah.com) – Seorang pejabat UEA meng atakan bahwa dia berharap melihat banyak orang “Israel” berpartisipasi dalam Expo Dubai, yang dijadwalkan awal Oktober 2021.

Berbicara selama wawancara yang dilakukan oleh surat kabar “Israel” Haaretz, Hind Al-Otaiba, direktur Komunikasi Strategis di Kementerian Luar Negeri UEA, menggambarkan perjanjian normalisasi yang diumumkan pada hari Kamis antara UEA dan “Israel” sebagai hal yang “bersejarah”, mencatat bahwa UEA “sangat bersemangat untuk membuat kemajuan terkait pembukaan kedutaan besar dan penerbitan visa kerja timbal balik.”

“Kami berharap dapat melihat banyak orang ‘Israel’ pada tahun 2021 di Dubai Expo, karena ‘Israel’ telah mengkonfirmasi keikutsertaannya,” katanya.

Expo 2020 Dubai ditunda dari Oktober 2020 hingga Oktober 2021 karena pandemi virus corona.

Pada April 2019, “Israel” mengumumkan keikutsertaannya dalam pameran yang dirancang untuk mempresentasikan pencapaian negara setiap lima tahun.

Ketika Al-Otaiba ditanya tentang titik balik yang mengarah pada kesepakatan normalisasi, pejabat UEA mengatakan bahwa “aneksasi telah menimbulkan kekhawatiran besar. Kami menganggap hal itu akan menghancurkan prospek solusi dua negara ”.

Dia menggarisbawahi bahwa mengakhiri aneksasi adalah “sangat penting bagi UEA”.

Pada 13 Agustus, Presiden AS Donald Trump mengumumkan kesepakatan damai antara UEA dan “Israel” yang ditengahi oleh Washington.

Abu Dhabi mengatakan kesepakatan itu adalah upaya untuk mencegah rencana aneksasi Tel Aviv atas Tepi Barat yang diduduki, namun, para penentang percaya upaya normalisasi telah dimulai selama bertahun-tahun karena pejabat “Israel” telah melakukan kunjungan resmi ke UEA dan menghadiri konferensi di negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik lain dengan negara pendudukan.

Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu, bagaimanapun, mengatakan bahwa pemerintahnya berkomitmen untuk melaksanakan rencana aneksasi.

Menteri Keuangan “Israel” Yisrael Katz mengatakan bahwa aneksasi sebagian Tepi Barat yang diduduki telah ditangguhkan sebelum pengumuman kesepakatan untuk menormalisasi hubungan dengan Uni Emirat Arab (UEA).

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan