Berita Dunia Islam Terdepan

Turki-Qatar resmikan pakta militer dengan Libya

839

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Turki dan Qatar telah menandatangani kesepakatan tripartit dengan pemerintah Libya untuk kerja sama militer, dalam perkembangan baru yang ditetapkan untuk meningkatkan pertahanan pemerintah melawan pasukan Khalifa Haftar.

Perjanjian tersebut, yang diumumkan oleh Wakil Menteri Pertahanan Libya Salam Al-Namroush kemarin (17/8/2020), berisi pembangunan fasilitas militer dan program pelatihan di dalam negeri. Kerja sama ini akan mencakup pendanaan Qatar untuk pusat pelatihan militer dan pembentukan pusat koordinasi trilateral dan pangkalan angkatan laut Turki di kota Misrata. Konsultasi juga akan diberikan kepada pasukan pemerintah Libya sebagai bagian dari perjanjian.

Kesepakatan itu dicapai setelah kunjungan dan pertemuan antara Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar, mitranya dari Qatar Mohammad Al-Attiyah, dan Perdana Menteri Libya Fayez Al-Sarraj dan menteri Libya lainnya kemarin (18/8). Perwakilan ketiga negara kemudian membahas sejumlah isu terkait hubungan trilateral dan pertahanan.

Setibanya di ibu kota Tripoli, Akar menyatakan, “Kami percaya bahwa kami akan mencapai hasil yang diinginkan dengan mendukung saudara-saudara Libya kami dalam tujuan yang adil,” selama kunjungannya ke ibu kota Tripoli.

Pada hari yang sama (17/8), Tripoli juga dikunjungi oleh Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas yang melakukan kedatangan mendadak di mana dia memberikan pernyataan bahwa dia akan bertemu dengan pejabat pemerintah yang didukung PBB untuk “membicarakan jalan keluar dari situasi yang sangat berbahaya” yang mengacu pada konflik yang sedang berlangsung di Libya.

Maas mengatakan bahwa meskipun saat ini hanya ada sedikit tindakan di garis depan antara pasukan pemerintah dan pasukan Khalifa Haftar, dunia tidak boleh tertipu oleh “ketenangan yang menipu” dan harus menemukan solusi untuk konflik tersebut.

Kesepakatan kerja sama militer itu adalah perkembangan terbaru di Turki dan dukungan lama Qatar untuk pemerintah Libya selama perang saudara Libya, di mana Haftar juga telah didukung oleh negara-negara internasional dan regional seperti Perancis, Rusia, Mesir, Uni Emirat Arab. , Arab Saudi, serta berbagai kelompok tentara bayaran yang dikerahkan oleh negara-negara tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan