Berita Dunia Islam Terdepan

Oman-'Israel' diskusikan isu regional

157

Support Us

MUSCAT (Arrahmah.com) – Oman, pada hari Senin (17/8/2020), mengulangi seruannya untuk mencapai perdamaian komprehensif di Timur Tengah, menekankan pentingnya melanjutkan negosiasi perdamaian dan mencapai tuntutan yang sah dari rakyat Palestina.

Kementerian luar negeri Oman mengungkapkan bahwa Menteri Luar Negeri Yousuf bin Alawi bin Abdullah menerima panggilan telepon dari mitranya dari ‘Israel’, Gabi Ashkenazi, untuk membahas perkembangan terkini di wilayah tersebut. Seruan itu dilakukan beberapa hari setelah UEA dan Zionis ‘Israel’ mengumumkan kesepakatan untuk menormalkan hubungan.

Bin Alawi dan Ashkenazi berbicara melalui telepon tentang “perkembangan terakhir di kawasan itu,” kata kementerian luar negeri Oman di Twitter.

Muscat telah menyatakan dukungannya untuk kesepakatan itu, dan bin Alawi mengatakan kepada Ashkenazi bahwa Oman “dengan jelas menegaskan kembali posisinya yang menyerukan perdamaian yang komprehensif, adil, dan abadi” di Timur Tengah.

Bin Alawi juga menyerukan “dimulainya kembali proses perdamaian untuk memenuhi hak-hak sah rakyat Palestina yang menginginkan negara merdeka.”

Juga hari Senin (17/8), bin Alawi berbicara dengan pejabat senior Fatah Jibril Rajub, yang menyatakan “penghargaannya atas peran Kesultanan dan kebijakannya yang seimbang dan bijaksana terhadap masalah-masalah Arab dan, terutama, masalah Palestina,” menurut kementerian luar negeri Oman.

Bin Alawi menekankan kedalaman hubungan Oman-Palestina dan upaya regional dan internasional Kesultanan untuk mendukung kemungkinan mencapai perdamaian yang komprehensif, adil, dan langgeng di Timur Tengah.

Oman, pada hari Jumat (14/8), menyambut baik normalisasi bersejarah hubungan antara UEA dan ‘Israel’.

Pernyataan Kementerian Luar Negeri yang dibawa oleh Kantor Berita Oman yang dikelola negara mengatakan kesepakatan baru itu akan “memenuhi aspirasi masyarakat di kawasan itu dalam mempertahankan pilar keamanan dan stabilitas.”

‘Israel’ dan UEA mengumumkan kesepakatan mereka dalam pernyataan bersama dengan Gedung Putih. Sebagai bagian dari kesepakatan itu, ‘Israel’ setuju untuk sementara waktu menangguhkan rencana untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah