Berita Dunia Islam Terdepan

Menlu Iran: Tidak ada pihak asing yang boleh mendikte Libanon

155

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa tidak ada pihak asing yang boleh mendikte Libanon.

“Tidak ada pihak asing yang boleh mengeksploitasi situasi tragis dan kebutuhan Libanon yang diperlukan, dan mendikte pemaksaannya dengan kepentingan dan orientasinya,” tegas Zarif dalam konferensi pers yang diadakan di markas besar Kementerian Luar Negeri Libanon di Beirut dengan mitranya di pemerintahan sementara Libanon, Charbel Wehbe..

Dia menambahkan bahwa negaranya: “Percaya bahwa Libanon dengan pemerintah dan bangsanya memenuhi syarat untuk mengambil keputusan penting mengenai masa depannya, dan pilihan yang ingin diikuti di tahap mendatang, termasuk masalah pembentukan pemerintahan baru.”

Zarif menegaskan bahwa pemerintah negaranya dan perusahaan Iran: “Siap untuk terbuka dan bekerja sama dengan Libanon di bidang kesehatan, kedokteran, kelistrikan, rekonstruksi, rehabilitasi, dan semua bidang vital selama tahap ini.”

Pada 4 Agustus, ibu kota Libanon menyaksikan bencana berdarah akibat ledakan besar di Pelabuhan Beirut, mengakibatkan banyak kematian dan cedera serta kerusakan material yang luas, diperkirakan mencapai $ 15 miliar, menurut angka resmi awal.

Ledakan tersebut memaksa pemerintah Hassan Diab untuk mundur, setelah menggantikan pemerintahan Saad Hariri pada 11 Februari, karena dipaksa oleh protes rakyat yang meningkatkan tuntutan ekonomi dan politik untuk mengundurkan diri, pada 29 Oktober.

Wehbe mengumumkan: “Dalam pertemuan kami dengan Zarif, kami meninjau kemungkinan dukungan dan bantuan yang mungkin diberikan oleh Iran, dan kami akan menerima tawaran ini untuk otoritas yang kompeten untuk mempelajari dan mengambil keputusan yang sesuai terkait mereka.”

Dia menambahkan: “Kami juga meninjau hubungan bilateral yang sangat baik antara kedua negara dan rakyat kami, dan situasi di Timur Tengah sebagai hasil dari perkembangan terakhir.”

Kunjungan Zarif bertepatan dengan kunjungan Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Timur Dekat David Hale, yang sedang melakukan diskusi mengenai demarkasi perbatasan laut antara Libanon dan “Israel”.

Menurut investigasi awal, ledakan Beirut terjadi di Bangsal 12 pelabuhan, yang diungkapkan pihak berwenang mengandung sekitar 2.750 ton amonium nitrat yang sangat mudah meledak yang disimpan sejak 2014.

Ledakan pelabuhan memperdalam krisis parah negara yang sudah ada, di tengah polarisasi politik yang tajam, dalam adegan di mana partai-partai regional dan internasional tumpang tindih.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah