Berita Dunia Islam Terdepan

Ledakan Beirut membawa penderitaan lebih dalam untuk pengungsi Suriah di Libanon

210

Support Us

Saat itu tahun 2012, dan Lina Attar Ajami menghabiskan musim panas di Kanada ketika sebuah bom meledak di dekat lingkungannya di Rawda di Damaskus.

Ayahnya segera meneleponnya dan menyuruhnya untuk tidak kembali ke Suriah. “Kamu harus pergi ke Beirut dan mencari rumah dan hidup di sana,” kenang Ajami.

Dia mengikuti instruksinya dan pindah ke sebuah apartemen di Desa Saifi, lingkungan kelas yang bisa ditempuh berjalan kaki dari Gemmayze, jantung kota Beirut yang berdetak kencang.

“Anda melarikan diri dari suatu negara demi keamanan. Anda melarikan diri dari perang sembilan tahun untuk memberi anak-anak Anda keamanan dan tidak membiarkan mereka terkena kekejaman perang. Tapi ini -ledakan 4 Agustus di Beirut- lebih buruk dari apa pun,” ujar Ajami kepada Arab News melalui telepon dari Beirut.

Bahkan sebelum ledakan, Libanon berada dalam keadaan terjun bebas setelah berbulan-bulan kekacauan ekonomi dan politik yang ditandai dengan pengangguran massal, hiperinflasi, dan kerusuhan sosial.

Tetapi kehancuran yang disebabkan oleh ledakan tersebut telah menimbulkan malapetaka yang belum pernah terjadi sebelumnya di ibu kota Libanon, menyebabkan sekitar 300.000 orang kehilangan tempat tinggal dan lebih banyak lagi orang yang membutuhkan bantuan.

Dari 177 kematian yang dikonfirmasi sejauh ini, 43 adalah warga Suriah yang bekerja di Pelabuhan Beirut, menurut pernyataan dari Kedutaan Besar rezim Suriah di ibu kota Libanon. Badan pengungsi PBB telah menyebutkan korban Suriah sebanyak 34, di mana delapan mayat masih hilang.

Para pekerja adalah pengungsi, berpenghasilan setiap hari hanya 50.000 pound Lebanon (33 USD). Tubuh mereka, seperti keberadaan mereka hingga 4 Agustus, sepertinya tidak akan ditemukan.

Setiap keluarga mereka, yang tinggal di ibu kota negara yang dilanda krisis akibat ledakan, kemungkinan besar tidak hanya kehilangan pencari nafkahnya tetapi juga mata pencahariannya.

Putri Ajami yang berusia 12 tahun terluka parah dalam ledakan itu. “Kami tinggal di lantai 11, jadi saya bisa melihat pelabuhan. Saya mendengar putri saya berteriak di salon. Saya berlari ke sana dan menemukannya berlumuran darah. Darah bercucuran. di seluruh dinding,” katanya.

Suami Ajami menggendong putrinya ke bawah dan pergi untuk mencari rumah sakit, tetapi mereka berada di luar kemampuan. “Orang-orang bertengkar hanya agar orang yang mereka cintai dirawat,” katanya. “Itu adalah neraka.”

Pasangan itu memutuskan untuk membawa putri mereka ke Beirut selatan, di mana mereka menemukan rumah sakit yang bersedia menerimanya. Dia telah menjalani dua operasi dan saat ini sedang dalam pemulihan.

“Tidak ada yang lebih mengganggu daripada pikiran bahwa Anda berada di rumah yang aman dan ledakan tiba-tiba menghilangkan semua keamanan yang Anda miliki di negara lain,” kata Ajami. “Sebagai orang Suriah, ini adalah kerugian kedua kami. deskripsi.”

Warga Suriah yang saat ini berada di Libanon, diperkirakan berjumlah 910.000, adalah campuran pengungsi terdaftar dan tidak terdaftar, serta pekerja migran dan lainnya.

Mereka yang melarikan diri dari Suriah karena perang saudara menyimpan sebagian besar, jika tidak semua, tabungan hidup mereka di bank-bank di Libanon.

Nilai simpanan mereka telah terkikis secara drastis sejak dimulainya krisis ekonomi dan keuangan.

Seorang warga Suriah yang tinggal di ibu kota Libanon dan bekerja dengan sebuah LSM internasional berkata: “Warga Suriah yang tinggal di Beirut telah terpengaruh pada tingkat emosional. Mereka melarikan diri dari Suriah ke Libanon untuk hidup di tempat yang lebih aman, tetapi sekarang mencoba untuk meninggalkan Libanon demi alasan yang sama.”

Dia menambahkan: “Kami masih belum memiliki informasi yang jelas mengenai warga Suriah yang tinggal di Libanon yang terkena dampak ledakan. Tidak ada yang tahu nama dari 43 warga Suriah yang tewas di pelabuhan.”

Seorang warga Suriah yang telah kembali ke Damaskus setelah ledakan tersebut adalah Rana Tamimi, yang berspesialisasi dalam pemasaran dan komunikasi.

Dia diizinkan menyeberangi perbatasan ke Suriah setelah dia mengikuti tes Covid-19 (dia membayar 150.000 pound Libanon) di Beirut dan mendapat hasil negatif.

“Saya pindah ke Beirut dari Damaskus delapan tahun lalu setelah ledakan besar di belakang rumah saya di Damaskus,” katanya kepada Arab News.

“Ada banyak ketakutan di jalanan saat itu dan saya harus pergi. Efek ledakan yang terjadi di Beirut sama dengan jumlah kengerian perang selama delapan tahun.”

Nimat Bizri, seorang wanita setengah Aljazair, setengah Suriah yang menikah dengan seorang pria Libanon yang telah tinggal di Libanon selama 24 tahun, berkata: “Sejak ledakan itu, saya merasa tidak berdaya dan tertekan. Perbatasan ke Suriah tetap ditutup selama tiga bulan karena Covid-19. Tidak ada cahaya di ujung terowongan.”

Bizri menjalankan Social Support Society, sebuah LSM yang didirikan pada tahun 2006 yang menyediakan program dan peluang berkualitas bagi pengungsi Suriah yang tinggal di Lembah Bekaa Libanon. Ini melayani 2.500 siswa yang tersebar di lima pusat yang terletak di desa yang berbeda.

Tapi warga Suriah menghadapi tantangan yang sama sekali baru setelah kehancuran di Beirut. Kasus-kasus telah terungkap seperti diskriminasi terhadap migran dan pengungsi yang mencoba mengakses bantuan darurat.

“Tidak ada dukungan yang diberikan kepada pengungsi Palestina dan Suriah yang telah bekerja dan tinggal di Beirut,” kata Bizri. “Orang-orang Libanon belum memberi mereka dukungan sejak ledakan.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan