Berita Dunia Islam Terdepan

Iran sebut kesepakatan UEA-'Israel' tikaman bagi kaum Muslim

218

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran mengutuk kesepakatan yang ditujukan untuk membangun hubungan diplomatik penuh antara Uni Emirat Arab (UEA) dan ‘Israel’, menyebutnya sebagai tikaman di belakang semua Muslim.

Teheran, dalam pernyataan kementerian luar negeri pada hari Jumat (14/8/2020), menyebut normalisasi hubungan antara kedua negara sebagai tindakan yang berbahaya, “memalukan”, dan memperingatkan UEA agar ‘Israel’ tidak mencampuri “persamaan politik” di kawasan Teluk.

“Pemerintah UEA dan pemerintah pendamping lainnya harus menerima tanggung jawab atas semua konsekuensi dari tindakan ini,” kata pernyataan itu.

Tindakan itu merupakan tindakan “kebodohan strategis dari Abu Dhabi dan Tel Aviv yang tidak diragukan lagi akan memperkuat poros perlawanan di kawasan”, tambahnya.

“Orang-orang tertindas di Palestina dan semua negara bebas di dunia tidak akan pernah memaafkan normalisasi hubungan dengan rezim kriminal penjajah ‘Israel’ dan keterlibatannya dalam kejahatannya.”

Dalam kesepakatan yang ditengahi oleh AS, UEA dan ‘Israel’ mengumumkan pada hari Kamis (13/8) bahwa mereka setuju untuk menjalin hubungan diplomatik penuh dan ‘Israel’ akan menunda rencana aneksasi tanah yang diduduki yang dicari oleh Palestina untuk negara masa depan mereka.

Perjanjian tersebut menjadikan UEA negara Teluk Arab pertama – dan negara Arab ketiga setelah Mesir dan Yordania – yang memiliki hubungan diplomatik penuh dengan ‘Israel’. Mereka mengumumkannya dalam pernyataan bersama, mengatakan kesepakatan antara ‘Israel’ dan UEA diperkirakan dalam beberapa minggu mendatang di berbagai bidang seperti pariwisata, penerbangan langsung, dan kedutaan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan