Berita Dunia Islam Terdepan

AS sita tanker gas Iran untuk Venezuela

305

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat menyita empat kapal tanker untuk mengangkut bahan bakar Iran ke Venezuela ketika negara itu meningkatkan kampanye tekanan maksimumnya terhadap dua sekutu yang dijatuhi sanksi berat, kata laporan berita, Jumat (14/8/2020).

Seorang pejabat senior Amerika mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa tidak ada kekuatan militer yang digunakan dalam penyitaan itu dan kapal-kapal itu tidak disita secara fisik. Sebaliknya, pejabat AS mengancam pemilik kapal dan kapten dengan sanksi untuk memaksa mereka menyerahkan kargo mereka, yang sekarang menjadi milik AS.

Jaksa menuduh keempat kapal itu mengangkut 1,1 juta barel bensin ke Venezuela. Tetapi kapal tanker itu tidak pernah sampai di negara Amerika Selatan itu dan kemudian hilang. Dua dari kapal itu kemudian muncul kembali di dekat Cape Verde, kata seorang pejabat AS kedua.

Kedua pejabat setuju untuk membahas serangan diplomatik dan yudisial hanya jika diberikan anonimitas.

Duta Besar Iran untuk Venezuela mengatakan laporan bahwa kapal tanker Iran telah ditangkap adalah “kebohongan dan perang psikologis” Amerika Serikat.

“Kapal-kapal itu bukan milik Iran, dan baik pemilik maupun benderanya tidak ada hubungannya dengan Iran,” kata Hojat Soltani di Twitter berbahasa Spanyol.

“Ini adalah kebohongan lain dan tindakan perang psikologis yang dilakukan oleh mesin propaganda AS,” lanjut Soltani. “Teroris #Trump tidak dapat mengkompensasi penghinaan dan kekalahannya oleh Iran menggunakan propaganda palsu.”

Tidak jelas di mana kapal – bernama Bella, Bering, Pandi, dan Luna – atau kargo mereka saat ini, tetapi kapten kapal beberapa minggu lalu mematikan alat pelacak mereka untuk menyembunyikan lokasi mereka, kata Russ Dallen, mitra broker yang berbasis di Miami. Caracas Capital Markets, yang mengikuti pergerakan kapal.

Bering hilang pada 11 Mei di Mediterania dekat Yunani dan tidak menyalakan transpondernya sejak itu, sementara Bella melakukan hal yang sama pada 2 Juli di Filipina, kata Dallen. Luna dan Pandi terakhir kali terlihat saat mereka bersama di Teluk Oman pada 10 Juli saat perintah penyitaan AS datang. Data pengiriman menunjukkan bahwa Pandi, yang juga disebut oleh Andy, melaporkan bahwa itu telah “dipecah” atau dijual sebagai barang bekas, kata Dallen.

Ketika pedagang komersial semakin menghindari Venezuela, pemerintahan sosialis Nicolas Maduro semakin beralih ke Iran.

Pada bulan Mei, Maduro merayakan kedatangan lima kapal tanker Iran yang mengirimkan bahan bakar yang sangat dibutuhkan untuk mengurangi kekurangan yang telah menyebabkan saluran gas selama berhari-hari bahkan di ibu kota, Caracas, yang biasanya terhindar dari kesulitan seperti itu.

Meskipun berada di puncak cadangan minyak mentah terbesar dunia, Venezuela tidak menghasilkan cukup bensin yang disuling di dalam negeri dan telah melihat produksi minyak mentahnya secara keseluruhan jatuh ke level terendah dalam lebih dari tujuh dekade di tengah krisis ekonomi dan dampak sanksi AS. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan