Berita Dunia Islam Terdepan

Turki lanjut berangus PKK di Irak

635

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki akan melanjutkan operasi lintas batasnya melawan pejuang Kurdi di Irak utara jika Baghdad terus mengabaikan kehadiran pemberontak di wilayah itu, kata kementerian luar negeri pada hari Kamis (13/8/2020), mendesak pemerintah Irak untuk bekerja sama dengan Ankara.

Turki secara teratur menyerang pejuang Partai Pekerja Kurdistan (PKK), baik di tenggara Kurdi dan di Irak utara, tempat kelompok itu bermarkas.

Pada bulan Juni, Ankara melancarkan serangan darat baru, yang dijuluki Operation Cakar Singa, yang membuat pasukan Turki maju lebih jauh ke Irak.

Pada hari Selasa (11/8), serangan udara Turki di Irak utara menewaskan dua anggota penjaga perbatasan Irak dan sopir mereka, kata militer Irak, menyebut serangan itu sebagai “agresi mencolok”.

Kementerian luar negeri Irak kemudian mengatakan Baghdad membatalkan kunjungan menteri pertahanan Turki ke negara itu dan memanggil duta besar Turki untuk memberitahukan kepadanya tentang “penolakan yang dikonfirmasi oleh Irak atas serangan dan pelanggaran negaranya”.

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis pagi (13/8), kementerian luar negeri Turki mengatakan kehadiran PKK juga mengancam Irak dan mengungkapkan bahwa Baghdad yang seharusnya bertanggung jawab untuk mengambil tindakan terhadap pemberontak, dan Ankara akan mempertahankan perbatasannya jika kehadiran PKK diizinkan.

“Negara kami siap untuk bekerja sama dengan Irak dalam masalah ini. Namun, jika kehadiran PKK di Irak diabaikan, negara kami bertekad untuk mengambil tindakan yang dianggap perlu untuk keamanan perbatasannya di mana pun itu,” kementerian mengatakan. “Kami menyerukan Irak untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk ini.”

PKK, yang ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa, mengangkat senjata melawan negara Turki pada tahun 1984. Lebih dari 40.000 orang telah tewas dalam konflik tersebut, yang berpusat di Turki tenggara.

Otoritas Kurdi di Irak utara, yang didominasi oleh Partai Demokrat Kurdistan (KDP), melihat PKK sebagai kehadiran yang mengkhawatirkan tetapi tidak pernah dapat mencabutnya dari pangkalan Irak utara.

Sementara Baghdad melihat kehadiran militer Turki di wilayah Kurdi sebagai pelanggaran terhadap kedaulatannya, tetapi tidak ingin mengasingkan Turki, mitra dagang utama dan kelas berat regionalnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan