Berita Dunia Islam Terdepan

Pejabat senior Ikhwanul Muslimin tewas di penjara Mesir

398

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Pemimpin Ikhwanul Muslimin terkemuka, Essam El-Erian, meninggal pada Kamis (13/8/2020) di Penjara Scorpion yang terkenal kejam, di selatan Kairo, pada usia 66 tahun, menurut beberapa sumber.

Media lokal, termasuk surat kabar Al-Youm Al-Sabe ‘dan El-Watan, melaporkan bahwa El-Erian meninggal setelah menderita serangan jantung di sel penjaranya di Penjara Tora – yang juga dikenal sebagai Penjara Scorpion.

BBC mengutip pengacara El-Erian, yang namanya tidak disebutkan, mengatakan pihak berwenang memberi tahu dia bahwa kliennya meninggal karena sebab alami.

Pengacara menjelaskan bahwa dia dan keluarga El-Erian belum bisa mengunjunginya selama sekitar enam bulan, setelah pihak berwenang menangguhkan kunjungan penjara yang diduga sebagai tindakan pencegahan untuk menghindari penyebaran virus corona.

El-Erian bertugas di banyak posisi di Ikhwanul Muslimin yang sekarang dilarang termasuk menjadi wakil ketua sayap politik kelompok – Partai Kebebasan dan Keadilan, sebelum dia ditangkap setelah kudeta militer terhadap Presiden Mohamed Morsi pada Juli 2013.

Dia dijatuhi beberapa hukuman seumur hidup di tahun-tahun setelah penggulingan Morsi. Organisasi hak asasi manusia telah mengkonfirmasi bahwa semua tuduhan terhadapnya dipolitisasi dan merupakan sarana pembalasan terhadap mantan pejabat yang menolak menerima kudeta terhadap Morsi.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan