Berita Dunia Islam Terdepan

Anggota parlemen Libanon: 'Israel' ledakkan Pelabuhan Beirut

389

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Mantan Menteri Dalam Negeri Libanon dan anggota parlemen saat ini, Nohad Machnouk, mengatakan bahwa “Israel” berada di balik ledakan di Pelabuhan Beirut pekan lalu.

Dalam konferensi pers, Machnouk mengatakan “Israel” jelas bertanggung jawab atas ledakan besar yang telah menewaskan lebih dari 200 orang dan melukai ribuan lainnya.

“Operasi di Beirut ini dilakukan oleh ‘Israel’ dengan cara yang jelas dan eksplisit,” kata Machnouk. “Jelas kami sedang melihat kejahatan terhadap kemanusiaan, dan oleh karena itu tidak ada yang berani mengklaim bertanggung jawab untuk itu.”

Politisi berpangkat tinggi itu menjabat sebagai menteri dalam negeri Libanon pada 2014 dan lagi pada 2016. Dia adalah anggota Gerakan Masa Depan mantan Perdana Menteri Saad Hariri, blok Sunni negara itu dan menentang gerakan “Hizbullah”. Setelah ledakan, dia berkata: “Ini adalah pertama kalinya sejak era Fenisia kami tidak memiliki pelabuhan di Beirut.”

Pada konferensi pers, Machnouk kemudian menggambarkan Libanon sebagai “negara yang diduduki secara politik”, mendesak para pendukung Hariri untuk menyatakan perlawanan politik untuk membebaskan Libanon dari “pendudukan”, mengacu pada “Hizbullah” yang juga memiliki perwakilan di parlemen, tetapi paling banyak entitas bersenjata yang kuat di negara ini.

Pemimpin “Hizbullah” Sayyid Hassan Nasrallah telah menolak tuduhan bahwa gerakan tersebut telah menggunakan gudang untuk menyimpan senjata dan seperti sekutunya, Presiden Michel Aoun, tidak mengesampingkan kemungkinan sabotase tetapi keduanya berhenti menyalahkan “Israel” secara langsung. Pejabat “Israel” juga membantah terlibat.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan