Berita Dunia Islam Terdepan

Libanon: Bahan kimia berbahaya masih ada di Beirut

147

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Setidaknya 20 bahan kimia berbahaya telah ditemukan di pelabuhan Beirut, termasuk satu yang bocor, menurut laporan Associated Press (AP).

Personel penyelamat lokal dan internasional telah bekerja untuk mengamankan pelabuhan sejak ledakan besar pekan lalu, yang disebabkan oleh timbunan 2.750 ton amonium nitrat terbakar, yang menyebabkan lebih dari 200 orang tewas dan lebih dari 6.000 terluka.

Di tengah kehancuran, tim Perancis dan Italia telah mengamankan kontainer yang tersisa di pelabuhan dan sejauh ini telah menemukan lebih dari 20 tempat di mana bahan kimia berbahaya telah disimpan, klaim seorang ahli kimia Perancis, menurut AP.

Ahli tersebut tidak dapat mengidentifikasi bahan kimia tersebut tetapi menambahkan bahwa setidaknya satu dari kontainer telah bocor, berpotensi selama ledakan hari Selasa, dan bocor.

Menambahkan bahwa sekitar 20 bahan kimia telah disimpan bersama baterai, meningkatkan kemungkinan ledakan lain.

“Ada juga cairan lain yang mudah terbakar di wadah lain, ada juga baterai, atau jenis produk lain yang dapat meningkatkan risiko potensi ledakan,” kata pakar bahan kimia Perancis itu dikutip oleh AP.

Tim Perancis dan Italia, bagaimanapun, hanya bekerja di satu area pelabuhan dan masih belum jelas apakah bahan kimia berbahaya lainnya disimpan di zona lain.

Investigasi oleh National, sementara itu, telah menemukan bahwa kembang api disimpan di gudang yang sama dengan 2.750 ton amonium nitrat, meskipun ada beberapa peringatan tentang bahaya yang ditimbulkannya.

Direktur Jenderal Bea Cukai Beirut, Badri Daher, dilaporkan menulis kepada hakim Libanon pada tahun 2014, 2015, 2016 dan 2017 untuk memperingatkan bahaya tersebut dan meminta bahan tersebut untuk diekspor kembali atau dijual.

Bulan lalu, pejabat tinggi Libanon, termasuk Perdana Menteri Hassan Diab dan Presiden Michel Aoun, diperingatkan bahwa substansi disimpan secara tidak benar di pelabuhan Beirut, tetapi gagal mengambil tindakan.

Sementara itu, New York Times mengklaim kontraktor AS yang bekerja dengan Angkatan Darat AS memperhatikan bahaya yang ditimbulkan oleh berton-ton bahan berpotensi ledakan yang disimpan di Beirut empat tahun lalu, meskipun pemerintah AS mengklaim mereka tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang bahaya tersebut.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan