Berita Dunia Islam Terdepan

Libanon tahan jenazah korban ledakan yang belum bayar parkir

393

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Pihak berwenang Libanon meminta bukti bahwa orang-orang yang tewas dalam ledakan pekan lalu tidak memiliki tagihan tiket parkir yang belum dibayar sebelum jenazah mereka diserahkan.

Dalam video yang dibagikan secara luas di MTV, seorang pria memberi tahu presenter TV bahwa mereka membutuhkan dokumen tertentu untuk menerima jenazah saudaranya:

“Saya harus menunggu lebih dari dua setengah jam. Mereka meminta ID saya dan ID saudara laki-laki saya, untuk mengkonfirmasi kematian tersebut. Penting bagi mereka untuk mengetahui apakah saudara laki-laki saya memiliki tagihan agar bisa dilunasi sebelum mengambil jenazah.”

Pengguna Twitter Leil-Zahra Mortada, yang memposting wawancara tersebut, mengatakan bahwa dia mengetahui setidaknya satu ibu lain yang ditolak mengambil jenazah putranya karena tiket parkir yang belum dibayar.

Menanggapi permintaan komentar oleh MEMO, Kedutaan Besar Libanon di London mengatakan: “Ini adalah prosedur standar untuk meminta informasi tentang almarhum dan korban untuk menutup setiap kasus yang sedang ia tangani. Proses ini membutuhkan waktu sekitar 45 menit dan pelepasan jenazah tidak bersyarat untuk menyelesaikan dokumen. ”

Lebih dari 200 orang tewas, 6.000 terluka dan sekitar 300.000 kehilangan tempat tinggal setelah ledakan besar di pelabuhan Beirut mengoyak ibukota Selasa lalu. Ledakan itu menghancurkan beberapa bagian kota dan meningkatkan tekanan ekonomi dan politik yang telah melanda Libanon selama berbulan-bulan.

Sistem kesehatan Libanon sudah bertekuk lutut karena pandemi virus corona dan rumah sakit, yang sudah penuh kapasitas, menolak orang.

Pihak berwenang mengatakan ledakan itu berasal dari kiriman 2.750 ton amonium nitrat yang sangat eksplosif yang telah ada di pelabuhan sejak 2014.

Sementara politisi Libanon telah menyerukan penyelidikan internasional atas ledakan tersebut, Presiden Libanon Michel Aoun mengatakan itu adalah upaya untuk “membuang waktu.”

Pemerintah Libanon menghadapi seruan baru untuk mundur, termasuk oleh Patriark Kristen Maronit Lebanon Bechara Boutros Al-Rai, yang mengatakan kabinet harus mundur jika tidak dapat mengubah cara pemerintahannya.

Para pengunjuk rasa juga menyerukan para pemimpin untuk mengundurkan diri atas apa yang mereka gambarkan sebagai kelalaian dan kegagalan untuk mencegah ledakan. Orang-orang marah karena amonium nitrat disita enam tahun lalu tetapi tidak pernah dipindahkan dan disimpan di gudang dekat pusat kota tanpa tindakan pencegahan keamanan.

Pada Sabtu, protes terbesar sejak Oktober mengguncang negara itu ketika sekitar 10.000 orang berbaris dari pelabuhan ke Martyrs’ Square dengan beberapa di antaranya berusaha mendobrak barikade yang memblokir parlemen.

Beberapa pengunjuk rasa membakar gambar Aoun, meminta orang lain untuk menduduki kementerian dari dalam. Sementara pengunjuk rasa menyerbu kementerian pemerintah dan markas besar asosiasi perbankan negara, polisi menembakkan gas air mata ke arah mereka.

Tahun lalu, para pengunjuk rasa berkumpul untuk memprotes korupsi, pemerintahan yang buruk dan salah urus yang telah dimanifestasikan dalam pemadaman listrik, kurangnya pengumpulan sampah, sistem perawatan kesehatan yang gagal, hutang yang meningkat dan kurangnya reformasi ekonomi.

Dalam Indeks Persepsi Korupsi 2019, Libanon berada di peringkat 137 dari 180 negara.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan