Berita Dunia Islam Terdepan

Kemarahan rakyat meningkat, pemerintahan Hassan Diab bubar

676

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Pemerintah Libanon telah membubarkan diri ketika Perdana Menteri Hassan Diab mundur dan menyalahkan korupsi endemik atas ledakan dahsyat pekan lalu yang menghancurkan ibu kota.

Presiden Michel Aoun menerima pengunduran diri Diab pada Senin (10/8/2020) dan meminta pemerintah untuk tetap dalam kapasitas sebagai pengurus sampai kabinet baru dibentuk.

Ketegangan memanas di negara itu setelah ledakan besar di pelabuhan Beirut yang menewaskan sekitar 200 orang dan melukai 6.000 lainnya, menurut penghitungan terbaru seperti dilansir Al Jazeera.

“Kejahatan ini” adalah hasil dari korupsi yang “lebih besar dari negara”, kata Diab dalam pernyataan yang disiarkan televisi, menambahkan bahwa dia mengambil “langkah mundur” sehingga dia bisa berdiri bersama rakyat “dan berjuang untuk perubahan bersama mereka”.

“Saya menyatakan hari ini pengunduran diri pemerintah ini. Semoga Tuhan melindungi Libanon,” kata Diab, mengulangi kalimat terakhir hingga tiga kali.

Perkembangan tersebut menyusul protes keras anti-pemerintah oleh warga Libanon di akhir pekan di mana 728 orang terluka dan seorang petugas polisi tewas di tengah tindakan keras oleh pasukan keamanan.

Melalui analisis video dan gambar, respon keamanan oleh tentara dan pria berpakaian sipil pada hari itu, dan pemeriksaan dokumen medis dan wawancara dengan dokter yang merawat yang terluka, Al Jazeera menetapkan bahwa pasukan keamanan melanggar standar internasional tentang penggunaan kekuatan.

Reformasi politik dan ekonomi

Bencana 4 Agustus, yang disebabkan oleh amonium nitrat yang berdaya ledak tinggi, yang disimpan di pelabuhan Beirut selama lebih dari enam tahun, telah menyulut kemarahan rakyat dan menjungkirbalikkan politik di negara yang sudah bergumul dengan krisis ekonomi besar.

Kebanyakan orang Libanon menyalahkan korupsi pemimpin mereka dan pengabaian atas ledakan tersebut, yang telah menyebabkan kerusakan hingga sekitar 15 miliar USD dan menyebabkan hampir 300.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Sejak Oktober, telah terjadi demonstrasi massal yang menuntut pengunduran diri dari seluruh kepemimpinan berbasis sektarian karena korupsi yang mengakar, ketidakmampuan dan salah urus.

Tetapi oligarki yang berkuasa telah memegang kekuasaan begitu lama -sejak akhir perang pada tahun 1990- sehingga sulit untuk menemukan tokoh politik yang kredibel yang tidak tercemar oleh koneksi dengan mereka. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan