Berita Dunia Islam Terdepan

Abaikan peringatan internasional, Turki terus langgar embargo senjata di Libya

1.370

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki terus melanggar embargo senjata di Libya dengan mengirim senjata dan tentara bayaran untuk mendukung Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Fayez al-Sarraj meskipun ada peringatan internasional.

Menurut situs ItaMilRadar Italia, yang mengkhususkan diri dalam melacak penerbangan militer di atas Mediterania, Angkatan Udara Turki Lockheed C-130B meninggalkan Pangkalan Udara al-Watiya menuju Turki pada hari Sabtu (8/8/2020).

Sementara itu, laporan menyatakan bahwa pengiriman baru tersebut mencakup empat drone dan senjata ringan dan menengah canggih, termasuk senapan M4.

Dalam berita berjudul “pengangkutan udara antara Turki dan Libya barat berlanjut,” situs web tersebut menunjukkan bahwa “dalam beberapa pekan terakhir penerbangan hampir selalu diarahkan ke pangkalan udara ini alih-alih ke Tripoli atau Misrata seperti yang terjadi selama hari-hari pertama pengangkutan udara Turki.”

Sementara itu, laporan Turki mengungkapkan bahwa Turki telah memperbaiki dan mengembangkan pangkalan militer al-Watiya di Libya barat, sebulan setelah kehancurannya dalam serangan oleh pesawat tempur tak dikenal.

Mereka mengatakan pangkalan itu sekarang siap menerima pesawat untuk melancarkan serangan dan serangan udara ke situs Tentara Nasional Libya (LNA) Marsekal Khalifa Haftar di Sirte dan Jufra.

LNA, bagaimanapun, telah mengerahkan sistem S-300 Rusia untuk menggagalkan setiap serangan oleh pesawat Turki.

Pelaku penyerangan pangkalan al-Watiya belum terungkap. Itu terjadi setelah pengumuman Turki untuk memasok pangkalan militer dengan sistem pertahanan rudal rudal.

Menurut laporan yang sama, Turki mengirim KORAL Electronic Warfare System ke pangkalan Libya, selain sistem pertahanan dan radar.

Negara itu terus mengirim senjata ke GNA, sambil menuduh negara lain, termasuk Rusia dan UEA, mengirim senjata ke LNA.

Dalam berita lain, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan misi laut Uni Eropa untuk mengawasi embargo senjata Libya (misi Irini) ini adalah “operasi bias”.

Dalam kunjungannya ke Tripoli pada Kamis (6/8), Cavusoglu mengatakan Jerman adalah tuan rumah konferensi Berlin, jadi perlu netral dan objektif.

“Jika [Jerman] mengambil bagian dalam operasi yang bias, negara itu akan kehilangan imparsialitasnya,” tambahnya.

Pernyataannya mengacu pada kapal fregat Jerman, “Hamburg”, yang berlayar dari Wilhelmshaven di Jerman utara pada hari Selasa. Kapal itu membawa 250 tentara dan telah berangkat pada awal misi lima bulan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan